Home » , , , » Sang Penyebar Kebencian di Sosial Media (Jonru Ginting) Divonis 1,5 Tahun Penjara

Sang Penyebar Kebencian di Sosial Media (Jonru Ginting) Divonis 1,5 Tahun Penjara

Written By jambipos-online on Sabtu, 03 Maret 2018 | 07:08


Jonru Divonis 1,5 Tahun Penjara, Ini yang Jadi Pertimbangan Hakim Jonru di sidang vonis di Pengadilan Negeri Jaktim/Foto: Agung Pambudhy
Jambipos Online, Jambi-Jon Riah Ukur alias Jonru Ginting divonis 1,5 tahun penjara dan denda Rp 50 juta karena terbukti bersalah menyebarkan ujaran kebencian lewat Facebook. Putusan ini diketok majelis hakim dengan sejumlah pertimbangan.

“Hal yang memberatkan, perbuatan terdakwa telah meresahkan masyarakat, terdakwa tidak merasa bersalah, terdakwa tidak menyesal atas perbuatannya," ujar hakim ketua Antonius Simbolon membacakan pertimbangan amar putusan di Pengadilan Negeri Jakarta Timur Jalan DR Sumarno, Cakung, Jaktim, Jumat (2/3/2018).

Sedangkan pertimbangan yang menjadi hal meringankan adalah Jonru merupakan kepala rumah tangga yang menjadi tulang punggung keluarga. “Terdakwa belum pernah dijatuhi pidana," sebut hakim.

Ada empat tulisan Jonru yang disebar lewat postingan di fanpage Facebook miliknya. Postingan pertama pada 23 Juni 2017 soal Quraish Shihab yang akan menjadi khatib salat Ied di Masjid Istiqlal; kedua postingan terkait Syiah bukan bagian dari Islam pada 15 Agustus 2017.

Ketiga, postingan soal Indonesia belum merdeka dari jajahan mafia China pada Kamis 17 Agustus 2017. Sedangkan postingan keempat mengenai antek-antek penjajah pada 18 Agustus 2017.

Putusan majelis hakim ini lebih ringan dari tuntutan jaksa. Jonru sebelumnya dituntut hukuman 2 tahun penjara dan denda Rp 50 juta.

Majelis hakim menyatakan Jonru terbukti bersalah menyebarkan ujaran kebencian lewat 4 postingan di Facebook. Postingan ini disebut hakim membenturkan antara satu kelompok dengan kelompok lainnya.

"Menimbang bahwa postingan tersebut berpotensi menimbulkan adanya kebencian dan permusuhan khususnya antara muslim dan nonmuslim. Postingan tersebut membenturkan kelompok muslim dan nonmuslim," ujar hakim anggota.

Sedangkan postingan keempat mengenai antek-antek penjajah pada 18 Agustus 2017. Jonru dalam postingannya menyebut penjajah nonmuslim dan yang melawan penjajah adalah mayoritas muslim.

Jonru terbukti bersalah melakukan pidana dalam Pasal 28 ayat 2 jo Pasal 45A ayat 2 Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang perubahan atas Undang-Undang RI Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik jo Pasal 65 ayat 1 KUHP.

Jonru Teriak Takbir

Jonru Ginting divonis 1,5 tahun penjara dan denda Rp 50 juta karena terbukti bersalah menyebarkan ujaran kebencian lewat Facebook. Atas putusan ini, Jonru menyatakan pikir-pikir mengajukan banding.
Jonru Divonis 1,5 Tahun Penjara, Ini yang Jadi Pertimbangan Hakim Jonru di sidang vonis di Pengadilan Negeri Jaktim/Foto: Agung Pambudhy
“Jawaban saya sama dengan jaksa ikut pikir-pikir," ujar Jonru di hadapan majelis hakim di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Jalan  DR. Sumarno, Cakung, Jaktim, Jumat (2/3/2018).

Setelah sidang ditutup, Jonru kembali meneriakkan takbir sambil mengangkat tangannya. Jonru juga langsung menemui para pendukungnya yang menyaksikan jalannya persidangan.

"Hal yang memberatkan, perbuatan terdakwa telah meresahkan masyarakat, terdakwa tidak merasa bersalah, terdakwa tidak menyesal atas perbuatannya," ujar hakim ketua Antonius Simbolon membacakan pertimbangan amar putusan di Pengadilan Negeri Jakarta Timur.

Sedangkan pertimbangan yang menjadi hal meringankan adalah Jonru merupakan kepala rumah tangga yang menjadi tulang punggung keluarga. “Terdakwa belum pernah dijatuhi pidana," sebut hakim.

Putusan majelis hakim ini lebih ringan dari tuntutan jaksa. Jonru sebelumnya dituntut hukuman 2 tahun penjara dan denda Rp 50 juta.  Sidang Vonis Jonru Dijaga Ketat! Polisi bersenjata lengkap terlihat berjaga untuk melakukan pengamanan dalam sidang ini.

Dilaporkan Oleh Muannas Al Aidid

Kasus ini bergulir sejak pemilik akun media sosial Jonru Ginting dilaporkan ke polisi atas tuduhan penyebaran ujaran kebencian. Dia dilaporkan oleh pengacara bernama Muannas Al Aidid ke Polda Metro Jaya pada Kamis (31/8/2017) lalu.

Muannas mengatakan, alasannya melaporkan Jonru Ginting ke polisi agar tak ada lagi penyebaran ujaran kebencian di media sosial. Dia meminta polisi segera memproses laporan yang dia buat itu.

“Jadi, tidak ada alasan menunggu laporan dan sebagainya," ujar Muannas.  Muannas menilai, posting-an Jonru di media sosial sangat berbahaya. Menurut dia, jika dibiarkan, ujaran kebencian yang diungkapkan Jonru dapat memecah belah bangsa Indonesia.

“Ini berbahaya kalau ini dibiarkan karena dapat menimbulkan keresahan dan adu domba di tengah masyarakat," ucap dia. Muannas menyampaikan, dia melaporkan Jonru terkait posting-an di semua media sosial sejak Maret 2017. Posting-an-posting-an tersebut dinilai bernada provokatif.

“Termasuk soal tuduhan sepihak soal tidak jelasnya asal-usul presiden serta tuduhan adanya sogokan uang kepada Nahdatul Ulama sebesar Rp 1,5 triliun dalam Perppu Ormas," kata Muannas.

Laporan ini diterima polisi dalam laporan bernomor: LP/4153/ VIII/2017/ PMJ/Dit. Reskrimsus. Dalam laporan itu, polisi menyertakan Pasal 28 ayat 2 Juncto Pasal 45 ayat 2 Nomor 19 Tahun 2016 tentang Perubahan UU RI Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik. Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono membenarkan laporan tersebut. (JP)

Sumber: detik.com

Share this article :

Posting Komentar