Home » , » Hindari Penipuan Polisi Gadungan Dengan Mengunduh Aplikasi Sisbinkar Polri Di Android

Hindari Penipuan Polisi Gadungan Dengan Mengunduh Aplikasi Sisbinkar Polri Di Android

Written By jambipos-online on Wednesday, January 11, 2017 | 06:11

Polisi Gadungan
Jambipos Online, Jambi-Kasus penipuan dengan mengaku-ngaku menjadi anggota polisi marak di media sosial seperti facebook, admin sudah beberapa kali mendapatkan pengaduan tentang masalah ini. Para penipu mencari mangsa para wanita yang sudah cukup umur untuk menikah, tapi tetap melajang dengan berbagai alasan.

Ekspektasi korban terhadap polisi yang identik mampu memberikan proteksi dalam segala hal ini, ternyata sangat menguntungkan para pelaku penipuan. Akibatnya, korban kerap mengalami penipuan “luar dalam”. Artinya, selain kehormatannya dijarah pelaku, harta bendanya juga ikut raib.

Para penipu di dunia maya yang biasa disebut sebagai scammer ini, malang melintang di berbagai daerah. Modal untuk mendukung penipuannya, sangat sederhana, yakni foto seorang polisi beneran yang dicomot dari internet. Biasanya foto yang dipajang di facebook pelaku merupakan sosok perwira muda, berwajah ganteng dan penuh senyum.

Modus yang dikemukan pelaku untuk menjarah harta milik para korban, selalu tak jauh dari meminta bantuan dana guna mengurus mutasi, pendidikan lanjutan atau keluarganya tengah didera musibah hingga butuh biaya tidak sedikit. 
 
Sembari menghiba, pelaku akan berupaya agar korban mau membantunya. Kompensasinya? Bakal dinikahi. Nominal yang diminta pelaku pada awal penipuannya hanya sekitar Rp 2 juta hingga Rp 5 juta, namun, bila tahap awal mendulang sukses maka akan ada permintaan- permintaan berikutnya.

Saat korban yang lagi mabuk kepayang merasa curiga, penyelesaian akhirnya selalu sama. Hand phone mati, akun facebook juga lenyap. Dari aksi- aksi yang dilakukan pencoleng yang menyaru polisi di dunia maya ini, ada ratusan korban berhasil dikelabui. 
 
Kerugiannya semisal ditotal tak hanya ratusan juta, namun sudah mencapai angka miliaran rupiah. Pasalnya, pelaku sebenarnya berjumlah cukup banyak. Lantas, bagaimana agar terhindar dari ulah mereka.

Berikut tips amannya saat bertemu pelaku di dunia nyata ataupun maya:

  1. Tanyakan terlebih dahulu NRP (Nomor Regristrasi Pokok), tiap anggota polisi pasti sangat hafal dengan NRPnya. Bila yang bersangkutan tergagap- gagap, maka potensi dirinya merupakan polisi abal- abal sangat besar. Sekedar catatan, NRP terdiri atas 8 digit angka. Angka paling depan merupakan tahun kelahiran anggota Polri. Jadi umpama pelaku lahir di tahun 1975 tapi menyebut NRP diawali dengan angka 80, maka jelas yang bersangkutan polisi abal- abal. Sebab, ia harusnya mengawali dengan angka 75.
  2. Diminta memperlihatkan kartu tanda anggota (KTA), sebab, setiap anggota Polri mau pun TNI selalu memiliki KTA yang menyebutkan NRP, pangkat, jabatan serta tempat tugas.
  3. Coba tanyakan kepada pelaku, di mana ia memperoleh pendidikan pertamanya dan tahun berapa menjalani pendidikan.
  4. Konfirmasikan identitas pelaku ke Kesatuannya (Polres, Polda atau Mabes Polri) , bila perlu ke fungsi tempat ia bertugas
  5. Suruh pelaku menyebut nama atasannya lengkap dengan nomor hand phonenya. Bila ia tak mampu menyebut dengan berbagai alasan, maka bisa dipastikan yang bersangkutan adalah penipu.

Kemudian cek nama yang diaku oleh pelaku melalui aplikasi SISBINKAR POLRI.apk , aplikasi android ini merupakan aplikasi pencari data personel Kepolisian Negara Republik Indonesia yang bertugas diseluruh NKRI yang bisa anda download melalui link SisbinkarPolri.Apk.
 
(Humas Polda Jambi)
Share this article :

Post a Comment

 
Support : Redaksi Jambipos Online | KONTAK KAMI | Pedoman Media
Copyright © 1998. Jambipos Online - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Publiser/Admin Jambipos Online
Proudly powered by Jambipos