Home » , , , , » Jepang Berniat Bangun Pengolahan Limbah Sampah Medis di Jambi

Jepang Berniat Bangun Pengolahan Limbah Sampah Medis di Jambi

Written By jambipos-online on Thursday, April 6, 2017 | 17:58

Gubernur Jambi H Zumi Zola usai pertemuan dengan Perusahaan Jepang, Shinko Teknik Indonesia, bertempat di Rumah Dinas Gubernur Jambi, Kamis (6/4/2017) pagi.


Mesin Penghancur Limbah B3 di RSUD Raden Mattaher Jambi.

Jambipos Online, Jambi- Perusahaan Jepang Shinko Teknik Indonesia berniat untuk berinvestasi di Provinsi Jambi. Perusahaan Jepang itu membicarakan masalah pengolahan limbah terkait sampah medis yang sangat dikeluhkan masyarakat dan limbah dari sawit yang mengeluarkan bau tidak sedap. Penjejakan kerjasama soal pengelolaan limbah, baik limbah medis, limbah sawit, dan limbah atau sampah rumah tangga.

Gubernur Jambi H Zumi Zola Zulkifli menyampaikan karena keterbatasam Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD), melakukan pembangunan di daerah tidak bisa hanya dilakukan dengan pembiayaan APBD, tetapi juga dengan melalui investasi ke daerah. 

“Kita harus bekerjasama dengan investor dalam melakukan pembangunan. Oleh karena itu saya selalu mempromosikan Jambi ditingkat nasional dan ditingkat internasional dalam segala sektor,” ujar Zumi Zola usai pertemuan dengan Perusahaan Jepang, Shinko Teknik Indonesia, bertempat di Rumah Dinas Gubernur Jambi, Kamis (6/4/2017) pagi.

“Ada tiga peluang dalam mengolah limbah yaitu pengolahan sampah rumah tangga, limbah medis dari rumah sakit, dan limbah sawit dari perusahaan, berupa tandan buah kosong yang dijadikan untuk bahan bakar dan pupuk,” katanya.

Zola menjelaskan, bentuk kerjasama dari Pemerintah Provinsi Jambi yang akan dilakukan dengan investor adalah dengan menyediakan lahan untuk pembangunan pabrik yang sesuai dengan perizinan.

“Jangan sampai dengan pembangunan pabrik mengakibatkan masyarakat menjadi terganggu. Pertemuan ini merupakan langkah awal dari bentuk kerjasama yang ditawarkan. Kita akan mengkaji kembali, keuntungan apa yang bisa kita dapat untuk masayarakat serta meminta pihak perusahaan memperhitungkan kembali secara matang agar cepat segera direalisasikan,” kata Zola.

Perwakilan Shinko Teknik Indonesia, Dr Eng Bayu Indrawan menjelaskan, pengolahan limbah dengan memanfaatkan sampah menjadi energi biomassa sangat membantu dalam mengatasi permasalahan sampah. Dengan mengkonversikan limbah menjadi bahan bakar padat dan cair, dan semua limbah sampah dapat diproses kecuali limbah besi dan kaca.

Bayu mengatakan, pengolahan limbah ini telah dilakukan di Summareccon Tangerang, dari pengolahan limbah yang telah dilakukan, dapat menampung 50 ton per hari dengan kapasitas 100 ton per hari. Limbah cair yang dihasilkan mencapai 2.000 liter per hari, dimana hasil limbah cair tersebut setara dengan solar atau premium.

“Pengolahan limbah medis juga telah dilakukan di Bandung yang dikelola oleh Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) PT Jasa Medist dengan menampung 1 ton sampah medis perhari,” kata Bayu.

Bayu mengharapkan, Provinsi Jambi bisa bekerjasama dalam pengolahan limbah medis untuk menghasilkan energi biomassa, melalui pengolahan limbah medis, rumah sakit tidak perlu repot lagi mencari tempat pembuangan limbah medis. “Wilayah Sumatera belum ada yang mengolah limbah medis ini, diharapkan Provinsi Jambi menjadi pertama yang mengolah limbah medis ini,” kata Bayu. (JP-Lee)
Share this article :

Post a Comment

 
Support : Redaksi Jambipos Online | KONTAK KAMI | Pedoman Media
Copyright © 1998. Jambipos Online - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Publiser/Admin Jambipos Online
Proudly powered by Jambipos