Home » , » Sekda Sebut Jadi ADC Pejabat Jangan Sombong

Sekda Sebut Jadi ADC Pejabat Jangan Sombong

Written By jambipos-online on Tuesday, February 21, 2017 | 17:06


Sekda Merangin H Sibawaihi saat memberikan pengarahan pada apel kedisiplinan.


Beri Contoh Sukses Seorang Pegawai

Jambipos Online, Bangko-Ada yang menarik pada apel kedisiplinan Senin (20/2/2017) di halaman depan Kantor Bupati Merangin. Sekda Merangin H Sibawaihi yang tampil sebagai pembina upacara, memberikan bocoran kunci sukses seorang pegawai.

Dijelaskan, untuk menjadi seorang pegawai yang sukses tidak cukup hanya mengandalkan kepintaran saja. Masih banyak faktor lain yang menjadi skala prioritas seorang pegawai bisa sukses dalam menjalankan tugasnya.

“Pertama harus memiliki disiplin yang tinggi, kedua harus jujur, ketiga harus bisa melakukan komunikasi, koordinasi, konsultasi dengan baik. Selanjutnya punya sikap ingin tahu dan punya visi diri yang jelas,” H Sibawaihi.

Disamping itu, harus menganut paham ‘segi tiga pengaman’. Artinya bila berhubungan keatas harus beri laporan yang benar, bila kebawah harus lakukan pembinaan dan bila sejajar atau selefel harus lakukan koordinasi.

‘’Pimpinan berkewajiban melindungi bawahan. Pimpinan itu bisa memimpin dan bisa dipimping, bisa memberi dan bisa menerima. Jadi jangan hanya bisa menerima atau memberi saja,’’tegas Sekda.

Dalam menjalankan tugas lanjut sekda, juga harus mengikuti aturan yang jelas. Diakui H Sibawaihi, saat ini banyak bawahan dalam menjalankan tugasnya sudah ada mengedepankan ego sektoral.

Kondisi itu membuat pelayanan yang dilakukan jadi amburadul. ‘’Kita ini punya aturan, bertangga naik berjenjang turun. Mentang-mentang dekat dengan pejabat yang diatas, langsung urusan lewat tol,” ujar Sibawaihi.

Kalau seorang staf ingin berurusan dengan atasan, jangan langsung meloncat ke atas, seperti bebas roming. Ikuti aturannya, dari staf ke kasubbag lalu ke kabag. Dari Kabag lalu ke Asisten baru kemudian ke Sekda.

Selain itu sekda juga menekankan agar bawahan selalu menggunakan etika dalam bekerja.  Seorang sopir harus punya etika, disaat bepapasan dengan pejabat lain di jalan, harus disapa dengan menyalakan kelekson atau ngedim lampu.

Bahasa-bahasa isyarat sopir itu, etika seorang sopir. Jangan terang sekda, saat berpapasan dengan pejabat lain diam saja. “Meskipun mobil dinas  itu kosong, etika itu harus dijalankan, karena orang tahunya itu mobil pejabat,” kata Sibawaihi.

Tidak hanya itu, sekda juga mewarning ADC. Menurut sekda ADC siapapun harus punya etika dalam bekerja. ADC orang pertama yang bertemu tamu, jadi harus punya sikap yang ramah.

“Seorang ADC juga mencerminkan atasannya. Jika ADC-nya sombong tentu akan berdampak kepada atasannya. Sering kejadian tamu yang dikecewakan ADC menganggap sikap atau keputusan ADC adalah sikap atasan,” kata Sibawaihi.

Kondisi itulah yang sering menimbulkan anggapan buruk kepada pejabatnya. Intinya ADC jangan berani mengambil keputusan tanpa koordinasi dengan atasannya. (Yah)
Share this article :

Post a Comment

 
Support : Redaksi Jambipos Online | KONTAK KAMI | Pedoman Media
Copyright © 1998. Jambipos Online - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Publiser/Admin Jambipos Online
Proudly powered by Jambipos