Home » , » Agustian Mahir Tak Dapat Perahu di Pilkada Muarojambi

Agustian Mahir Tak Dapat Perahu di Pilkada Muarojambi

Written By jambipos-online on Monday, September 5, 2016 | 9:56 PM

Agustian Mahir saat hadir di Lomba Mancing Kolam Malewa Kebun Bohok, Muarojambi, Minggu 28 Agustus 2016.

Jambipos Online, Muarojambi-Peluang Agustian Mahir adik dari Mantan Bupati Muarojambi Dua Periode Burhanuddin Mahir bakal terseok untuk maju di Pilkada Muarojambi 2017 mendatang. Hingga kini Agustian Mahir bakal kesulitan mendapatkan dukungan Partai Politik sebagai syarat untuk ikut di Pilkada Muarojambi.

Seperti dilansir Editorial https://www.imcnews.id, membuka tabir rubuhnya kekuatan Agustian Mahir untuk maju di Pilkada Muarojambi. Bahkan HBA dan Zumi Zola disebut bersatu dukung Masnah-BBS di Pilkada Muarojambi.

Mengutip dari www.imcnews.id, Paska keputusan Gubernur Zola melantik Doddy Irawan sebagai Kadis PU, Peta politik bergeser. Posisi Kadis PU yang selama ini dijadikan salah satu alat bargaining dan “jualan” politik beberapa pihak, berbalik arah.
 
Gagalnya Varial Adhi seperti tiang yang merobohkan bangunan skenario politik gugus kepentingan yang bermain di pilkada Muarajambi.

Varial Adhi adalah kandidat yang diduga digadang oleh imperium “mahir” di muarajambi untuk dapat mengawal pencalonan Agustian Mahir melalui dua perahu, yaitu PAN dan demokrat.

Gagalnya Varial menjadi kegagalan pertama yang mematahkan kaki-kaki imperium “mahir”. Kegagalan ini disusul dengan kegagalan berikutnya, yaitu sang “mahir senior” yang hingga September ini hanya berhasil memproduksi wacana Musda Demokrat tanpa benar-benar dapat meraih dukungan DPP untuk menggelarnya dan mengambil alih nahkoda partai ini dari HBA.

Di Musda itu juga menanti seorang politisi senior Demokrat yang telah lama menjadi pion nomor dua karena terus kalah oleh HBA, yaitu Effendi Hatta.

Masih segar dalam ingatan, EH selalu hadir membela Varial Adhi ketika ia dipojokkan oleh isu-isu negatif selama proses lelang jabatan kemarin.

EH dan “mahir senior” juga dikenal sangat akrab dan seringkali berbagi “kepentingan” dalam banyak hal.

Didukungnya Masnah dan BBS oleh dua partai besar yaitu demokrat dan PAN sebenarnya sudah mulai dapat dibaca paska keputusan “kejam” Golkar membuang masnah dan memilih dukung Ivan Wirata.

Masnah adalah kekuatan yang terlalu besar untuk diabaikan di Pilkada muarajambi. Pada pilkada sebelumnya, hanya muarajambi dan tebo yang melangsungkan pilkada dua putaran. Masnah dan BM melaju di putaran kedua dengan perolehan suara yang bersaing ketat.

Tak mungkin masnah mundur di pilkada kali ini hanya karena golkar membuangnya. Seperti air, masnah akan mencari jalan berbelok ketika ia terbentur pada satu pintu yang tertutup. Gayung bersambut, demokrat butuh calon kuat untuk pilkadanya dan masnah dalam posisi siap dilamar.

Demokrat Jambi tak mungkin mengusung Agustian mahir, karena “persiteruan” panjang antara HBA dan loyalisnya dengan kubu BM yang berkali-kali mencoba merebut posisi nahkoda partai ini.

Disisi lain PAN sebagai partai penguasa, tak ingin gambling dalam keputusannya. BBS adalah kader murni yang masih lemah dalam perolehan nilai survey. Menggandeng masnah adalah pilihan paling logis yang harus diambil.

Dari Bersatunya HBA dan Zumi Zola di Pilkada Muarajambi adalah cermin dari simbiosis mutualisme sebuah transaksi politik. 

Demokrat yang dalam bahasa salah satu fungsionaris mudanya, Ritas, mengatakan “kapal yang tengah oleng” membutuhkan kehadiran kapal lain yang mampu memberikan sandaran dan kekuatan untuk kembali berdiri kokoh.

Partai ini adalah PAN yang disatu sisi juga membutuhkan “besarnya” perahu democrat untuk menghadang laju perahu kuning golkar yang terkenal licin dan “kejam”.

Koalisi ini tentu saja bukan koalisi yang kuat dan abadi, seperti halnya koalisi lain dalam politik. Bagaimanapun kedua partai ini akan rebutan pengaruh pada sosok “Masnah” yang juga galibnya bukan kader murni kedua partai ini.

Masnah adalah anak kandung Golkar yang dibuang, dan dipungut oleh demokrat untuk kepentingan pilkada. Dapatkah masnah memberikan kesetiaan?, bisakah masnah melepaskan kuatnya “isme” Golkar dari dirinya?. Inilah politik, apapun mungkin terjadi.(Berbagai Sumber/JP-03)
Share this article :

Post a Comment

 
Support : Redaksi Jambi Pos | KONTAK KAMI | Pedoman Media
Copyright © 1998. JAMBIPOS ONLINE - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Admin Jambipos Online
Proudly powered by Jambipos