Home » , , » Terkuak, Lelang Jabatan Jilid I Ala Zumi Zola Kepentingan Dua Kubu

Terkuak, Lelang Jabatan Jilid I Ala Zumi Zola Kepentingan Dua Kubu

Written By jambipos-online on Sunday, July 10, 2016 | 9:51 AM



Gubernur Jambi H Zumi Zola.
Jambipos Online, Jambi-Proses lelang jabatan di lingkungan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jambi kini terkuak adanya intervensi dari pihak luar, yakni pihak asisten pribadi Gubernur Jambi Zumi Zola dan juga Media Centre Pemenangan Zumi Zola. Kepentingan dua kubu ini santer terkuak mengingat tarik ulurnya penentuan pemanang lelang jabatan itu.

Seperti dilansir IMCNews, pertarungan dua kepentingan antara kubu Asisten Pribadi (aspri) Gubernur Jambi dan kubu Media Centre ternyata tidak berhenti pada kapling-mengapling proyek yang sudah dimulai sejak Zumi Zola dilantik sebagai Gubernur, pada Februari 2016 lalu.

Pertarungan itu dikabarkan semakin kencang pada proses lelang enam jabatan penting pemprov. Setidaknya ada tiga posisi pimpinan tinggi pratama yang menjadi pertaruhan kedua kubu ini, yaitu Kepala Dinas PU, Kepala Dinas Pendapatan Daerah dan Direktur RS.Raden Mattaher.

Diantara ketiga itu, jabatan Kadis PU paling jadi target. Posisi ini dianggap lahan basah untuk mendulang keuntungan material maupun politis. Sejak awal dilelang, posisi ini sudah mengundang kritik dari sejumlah pihak, antara lain Fraksi Gerindra dan PDIP yang menilai lelang bermasalah secara hukum dan etika, Karena Kadis PU sebelumnya Ir PB Panjaitan saat itu masih menjabat dinilai tidak cukup ada alasan untuk melelang posisi ini.

Ketua Fraksi Gerindra, Muhammadiyah SH, menanggapi santernya pertarungan dua kubu ini dengan mewarning untuk menghentikan intervensinya.

“Rakyat memberi kepercayaan pada Zumi Zola, bukan pada timses, maka jika Zola menginginkan lelang jabatan berlangsung secara bersih tanpa intervensi sesuai UU ASN, maka jangan coba-coba intervensi," ujarnya.

Ketika disinggung tentang empat nama calon Kadis PU yang sedang menjalani tes di Semarang, Muhammadiyah mengatakan jika dari keempat nama itu, nanti yang jadi adalah Vahrial Adi Putra, maka dipastikan benar Zola dibawah tekanan. “Pokoknya kalau Adi Vahrial yang jadi, sah itu Zola dibawah tekanan," kata Muhammadiyah.

Kabarnya, Adi Vahrial adalah calon yang dibekingi kubu MC, sedangkan kubu aspri menyiapkan Mahmulis, Kadis PU Tanjabtim. Namun Mahmulis terhempas langkahnya setelah digagalkan masuk 4 besar oleh kubu media center. Kabarnya, Ketua panitia seleksi sempat "kena semprot" karena "membuang" Mahmulis yang sangat diinginkan kubu Aspri.

Namun kubu aspri tidak putus akal, mereka menyiapkan calon lain sebagai ganti Mahmulis. Dikabarkan saat ini sedang berlangsung lobi kepentingan dengan tiga nama lain untuk menggantikan Mahmulis yang terdepak.

Akan berakhir seperti apakah lelang jabatan pemprov jilid 1 ini? apakah benar ia sekedar drama politik atau seleksi objektif ? Mengapa pula panitia seleksi tidak "bersedia" mengumumkan secara transparant skors dari setiap peserta lelang?, Benarkah Gubernur Jambi masih dalam pasungan dua kubu timses? (JP-03)
Share this article :

Post a Comment

 
Support : Redaksi Jambi Pos | KONTAK KAMI | Pedoman Media
Copyright © 1998. JAMBIPOS ONLINE - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Admin Jambipos Online
Proudly powered by Jambipos