Home » , » Setya Novanto Terpilih Jadi Ketua Umum Partai Golkar

Setya Novanto Terpilih Jadi Ketua Umum Partai Golkar

Written By jambipos-online on Tuesday, May 17, 2016 | 4:19 PM


Setya Novanto Terpilih Jadi Ketua Umum Partai Golkar Setya Novanto saat menghadiri pengambilan nomor urut dalam proses pemilihan Ketua Umum Partai Golkar, Sabtu, 7 Mei 2016. (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono)
 
Jambipos Online, Nusa Dua-Setya Novanto terpilih menjadi Ketua Umum DPP Partai Golkar dalam Musyawarah Nasional Luar Biasa (Munaslub) di Nusa Dua, Bali, Selasa pagi (17/5/2016).

Setya bisa terpilih secara aklamasi tanpa pemungutan suara putaran kedua karena bakal calon ketum yang menjadi saingan terberatnya yaitu Ade Komarudin menyatakan tak melanjutkan pertarungan melawan Setya.


Ade menyatakan keputusan tersebut diambil setelah berembug dengan rekan-rekan termasuk calon lainnya dan juga dengan tim suksesnya serta dengan Aburizal Bakrie selaku Ketua Dewan Pembina Partai Golkar sekarang ini.

“Saya kira, saya lebih muda daripada Pak Novanto saya masih 50 tahun, Pak Novanto sekarang 60 tahun. Masih ada kesempatan saya di masa yang akan datang," kata Ketua DPR ini di area Munaslub di Bali Nusa Dua Convention Center.


Ade menyatakan akan memberikan dukungan penuh kepada Setya Novanto dan nantinya kepada pengurusnya untuk kebesaran Partai Golkar. “Saya dan istri saya mengucapkan selamat kepada Pak Novanto untuk kebesaran Partai Golkar," ujar Ade yang akrab disapa Akom.

Adapun setelah Ade menentukan sikap seperti itu langsung disambut gemuruh oleh para peserta Munaslub.


Setya Novanto dan Ade sebelumnya dinyatakan lolos untuk maju dalam putaran kedua pemilihan karena perolehan suara keduanya mencapai 30 persen dari jumlah total pemilik suara dalam Munaslub.

 Capai 30 Persen Suara

 

Pemilihan Ketum Golkar, Setya Telah Capai 30 Persen Suara Setya Novanto mengungguli bakal calon ketua umum Golkar yang lain. (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono)
 
Pemilihan Ketua Umum Partai Golkar dalam Musyawarah Nasional Luar Biasa di Nusa Dua, Bali sudah masuk proses perhitungan. Untuk saat ini, Setya Novanto unggul dibandingkan para pesaingnya dan sudah mencapai 30 persen suara. Di belakang Setya terus menguntit Ade Komarudin.

Dalam pemungutan suara tahap pertama ini dicari calon ketua umum dengan perolehan suara di atas 30 persen. Mereka yang mengantongi suara di atas 30 persen berhak melaju dalam pemilihan selanjutnya.


Namun jika hanya satu orang yang mendapat 30 persen suara, maka aklamasi akan terjadi. Namun jika tidak satupun calon mendapat 30 persen suara, maka akan dilakukan pemeringkatan tiga besar calon yang berhal melaju dalam pemungutan suara selanjutnya.

Hingga berita ini diturunkan, Setya sudah mendapat 168 suara atau lebih dari 30 persen. Sementara Ade Komarudin 90 suara. Setya hanya butuh 31 suara lagi untuk bisa mendapatkan 30 persen suara.


Jumlah pemilik suara yang diperebutkan sebanyak 554 suara atau berkurang empat suara dari semula 560. Dua suara dari DPD II Golkar serta dua organisasi pendiri, Kosgoro dan Soksi, tidak diberikan hak suara karena tengah berkonflik.

Enam calon lain untuk sementara perolehan suaranya jauh berada di bawah Setya dan Ade. Enam calon lain itu adalah Prio Budi Santoso, Syahrul Yasin Limpo, Aziz Syamsuddin, Mahyudin, Indra Bambang Utoyo, dan Airlangga Hartarto. 

Ical Kini Ketua Dewan Pembina Golkar


Lengser dari Ketum, Ical Kini Ketua Dewan Pembina Golkar Aburizal Bakrie disetujui menjadi Ketua Dewan Pembina Partai Golkar dalam Munaslub di Bali. (ANTARA FOTO/Vitalis Yogi Trisna)
 
Sidang Paripurna Musyawarah Nasional Luar Biasa Partai Golkar menetapkan Aburizal Bakrie sebagai Ketua Dewan Pembina periode 2014-2019.

"Memutuskan Ketua Dewan Pembina Golkar 2014-2019 adalah Aburizal Bakrie. Setuju?" tanya Ketua Sidang Munaslub Golkar, Nurdin Halid di Bali Nusa Dua Convention Center, Senin (16/5).


Seluruh peserta Munaslub Golkar kompak sepakat dan menyambut keputusan itu dengan tepuk tangan. "Setuju," jawab peserta Munaslub Golkar.

Dalam pidato tanggapan atas laporan pertanggungjawabannya, Aburizal Bakrie alias Ical telah menyatakan bersedia menduduki posisi baru di tubuh Partai Golkar itu.

Sebab, sebelumnya dalam pandangan umum, 34 DPD tingkat I secara keseluruhan meminta bekas Ketua Umum Golkar itu menjadi Ketua Dewan Pembina.


Ical juga membantah keberadaan dewan pembina akan memunculkan 'matahari kembar' di tubuh Partai Golkar. "Enggak bisa ada kembar," ujar Ical.

Menurut Panitia Penyelenggara Munaslub Tantowi Yahya, dewan pembina nantinya, akan bekerja dalam rangka penyempurnaan, menghadapi tantangan pemilu presiden dan legislatif. Dewan Pembina juga bertugas menyelesaikan ketertinggalan partai akibat dualisme kepengurusan yang terjadi selama dua tahun terakhir.

Dewan Pembina merupakan struktur baru dalam kepenguruan partai berlambang pohon beringin itu. Dalam tata tertib yang disepakati peserta Munaslub, ada pula struktur baru lain di tubuh Golkar yakni Dewan Kehormatan dan Dewan Pakar. (*)
Sumber:CNN Indonesia
Share this article :

Post a Comment

 
Support : Redaksi Jambi Pos | KONTAK KAMI | Pedoman Media
Copyright © 1998. JAMBIPOS ONLINE - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Admin Jambipos Online
Proudly powered by Jambipos