Home » , » Dana Tak Bertuan Rp 35 Miliar di Kas Pemprov Jambi

Dana Tak Bertuan Rp 35 Miliar di Kas Pemprov Jambi

Written By jambipos-online on Friday, May 20, 2016 | 5:21 PM


Jambipos Online, Jambi- Menanggapi berita dana 35,59 Miliar tak bertuan di rekening pemprov,  Koordinator Gerakan Masyarakat Peduli Hutan dan Lingkungan (Gemphal), Yuniyanto angkat bicara dan mendatangi kantor IMCnews, sore kemarin.

Menurut Yuniyanto, berdasarkan hasil investigasinya tahun 2013, akibat perambahan lahan yang dilakukan PT WKS seluas 2.000 hektar, negara dirugikan sebesar Rp 280 miliar.

“Saya juga bingung darimana dasar perhitungan Rp 35 miliar, dan kenapa Kejaksaan Tinggi Jambi yang perintahkan PT WKS bayar ke kas daerah. Itu sudah sesat hukum,” katanya.

Dia mengaku, setelah perkara perambahan lahan dianggap selesai dengan WKS menyetorkan dana Rp 35 miliar, dirinya mendatangi Kejaksaan Tinggi.

“Kenapa kasus ini selesai dengan membayar Rp 35 miliar. Padahal pelanggaran hukumnya belum diproses hingga tuntas. Dan saya juga tanya kenapa pula dana itu justru disetor ke kas daerah,” cerita Yuniyanto.

Untuk kepentingan pendalaman informasi,  keesokan harinya Yuniyanto diminta Asintel Kejaksaan Tinggi, Wito untuk bertemu dengan Kepala Kejaksaan Tinggi yg kala itu dijabat Syarifuddin Kasim dan Kepala Dinas Kehutanan Provinsi Jambi, Irmansyah. Namun pertemuan itu batal karena Irmansyah tidak hadir.

Menurut Yuniyanto, PT WKS setidaknya melakukan 4 tindak pidana sekaligus: yaitu korupsi, pencucian uang, perambahan hutan, dan perusakan lingkungan.

Setelah WKS menyetor dana Rp 35 miliar, Gubernur Jambi kala itu, Hasan Basri Agus memanggil Yuniyanto. Hasan mengaku ketakutan bahwa dana Rp 35 miliar tersebut tiba-tiba disetor tanpa pemberitahuan kepada dia.

Namun lain lagi dugaan Yuniyanto,  “Saya yakin itu hanya sandiwara belaka. Saya yakin Hasan Basri Agus mau cuci tangan. Bagaimana mungkin seorang gubernur tidak mengetahui setoran sebesar itu,” ujarnya.

Kasus setoran 35,59 M ini sudah mengendap selama dua tahun. Diduga  ada persengkongkolan jahat yang menyebabkan dana itu menjadi tak bertuan. Upaya membongkarnya ke publik bukan tanpa resiko.(*)



Share this article :

Post a Comment

 
Support : Redaksi Jambi Pos | KONTAK KAMI | Pedoman Media
Copyright © 1998. JAMBIPOS ONLINE - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Admin Jambipos Online
Proudly powered by Jambipos