Home » , , » Zola Manfaatkan GMT di Candi Muarojambi Sebagai Pembulatan Tekad

Zola Manfaatkan GMT di Candi Muarojambi Sebagai Pembulatan Tekad

Written By jambipos-online on Friday, March 11, 2016 | 9:11 AM

 

Pelepasan Burung oleh Gubernur Jambi H Zumi Zola dan Ayahnya Zulkifli Nurdin di Candi Muarojambi, Rabu 9 Maret Pagi . Foto Usman Muhammad.


Gubernur Jambi, H.Zumi Zola,S.TP,MA

Jambipos Online, Jambi-Gubernur Jambi, H.Zumi Zola,S.TP,MA memanfaatkan momen menyaksikan Gerhana Matahari Total (GMT) di Kawasan Percandian Muaro Jambi, Kabupaten Muaro Jambi, Rabu (9/3/16) sebagai pembulatan tekad untuk menggaungkan Candi Muaro Jambi menjadi salah satu world heritage (warisan budaya dunia).

Momentum GMT sebagai momen untuk mempromosikan kawasan Percandian Muaro Jambi sebagai destinasi unggulan Provinsi Jambi.
Zola mengungkapkan, pemilihan Kawasan Percandian Muaro Jambi sebagai tempat bagi masyarakat
menyaksikan Gerhana Matahari Total adalah untuk mengakomodir masyarakat dari Kota Jambi dan sekitarnya yang ingin menyaksikan Gerhana Matahari Total, yang erat kaitannya dengan sejarah 2 kerajaan besar, Kerajaan Sriwijaya dan Kerajaan Melayu.

Zola berharap, Kawasan Percandian Muaro Jambi dapat menjadi destinasi unggulan pariwisata Provinsi Jambi. Pemerintah Provinsi Jambi bekerjasama dengan Pemerintah Kabupaten Muaro Jambi dan seluruh pihak terkait menangkap momen Gerhana Matahari Total sebagai fenomena yang sangat bagus, tidak hanya sebagai fenomena alam, tetapi juga sebagai ajang untuk mempromosikan Candi Muaro Jambi.

Dalam upaya mendorong Candi Muaro Jambi sebagai salah satu world heritage, Pemerintah Provinsi Jambi sengaja mendatangkan Tim Lacak Artefak, untuk menggali lebih banyak lagi sejarah budaya Jambi, khususnya sejarah yang berkaitan dengan Candi Muaro Jambi.

"Kita juga ingin mendorong Candi Muaro Jambi sebagai salah satu UNESCO World Heritage, agar Candi Muaro Jambi menjadi kebanggaan Provinsi Jambi, kebanggaan Indonesia, dan kebanggaan internasional nantinya,” katanya.

Zola menghimbau masyarakat Provinsi Jambi, terutama generasi muda untuk mencintai tekuluk, serta meminta sekolah-sekolah untuk menyampaikan tentang Tekuluk Jambi melalui pelajaran muatan lokal.

"Candi Muaro Jambi layak menjadi world heritage, mempunyai nilai history yang tinggi, peninggalan sejarahnya juga ada, dan ini menjadi kebanggan masyarakat Provinsi Jambi. Saya sudah menggandeng pihak budayawan, sejarawan dalam Tim Lacak Artefak, yang artinya adalah untuk menegaskan agar Candi Muaro Jambi ini bisa kita dorong, mudah-mudahan diterima oleh UNESCO sebagai salah satu world heritage," ujar Zola.

"Kita harus melengkapi data-data, oleh sebab itu, tim turun ke lapangan, Sungai Batanghari sudah ditelusuri, juga dengan menggunakan drone, untuk memfoto dari atas. Itu menjadi bahan-bahan mereka, akan dikirimkan ke Jakarta. Kedepan, mereka akan membuat seminar nasional, insyaallah saya akan hadir juga di sana, untuk menjelaskan betapa Candi Muaro Jambi punya nilai sejarah yang sangat tinggi. Tadi dikatakan bahwa Candi Muaro Jambi merupakan tempat belajar pata biksu pada zaman dulu, Maha Wihara," jelas Zola.

“Pada zaman Pak Zulkifli Nurdin, 10 ribu biksu ada di sini. Di tingkat nasional kita lakukan seminar, kita dorong lagi ke tingkat internasional," tambah Zola.

Zola juga berpesan kepada masyarakat, yakni di zaman teknologi yang sangat canggih ini, masyarakat jangan sampai lupa dengan sejarah dan budaya. "Itu tidak bisa tergantikan. Oleh sebab itu, semua masyarakat tanpa terkecuali, ayo kita jaga dan lestarikan Candi Muaro Jambi ini. Kita juga akan mengupayakan pengembangan infrastruktur di kawasan Candi Muaro Jambi ini," pungkas Zola.

Setelah itu, Gubernur Jambi yang didampingi oleh Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Provinsi Jambi, Hj.Sherrin Tharia Zumi Zola, Bupati Muaro Jambi beserta istri, dan rombongan, meninjau stan kuliner Jambi seerta mencicipi kuliner Jambi tersebut.

Kemudian, gubernur dan rombongan menandatangani spanduk hastag Muaro Jambi Temple for Word Heritage, sebagai salah satu bentuk dukungan masyarakat untuk mendorong agar Candi Muaro Jambi menjadi world heritage.

Dalam acara tersebut, juga diadakan pelepasan puluhan ekor burung dari sarang oleh Gubernur Jambi, Zumi Zola dan tokoh masyarakat Provinsi Jambi yang juga mantan Gubernur Jambi, H.Zukkifli Nurdin, sebagai pertanda pelestarian lingkungan.

Pameran tekuluk Jambi dari Dekranasda dan Dharma Wanita seluruh kabupaten/kota se Provinsi Jambi dan penampilan Tari Lukah Gilo dari Kabupaten Muaro Jambi turut memeriahkan acara tersebut.

Bupati Muaro Jambi, H.Burhanuddin Mahir, dalam sambutannya menyatakan, dirinya bersyukur atas momen Gerhana Matahari Total ini yang bisa disaksikan di Kabupaten Muaro Jambi, khususnya di Kawasan Percandian Muaro Jambi.

"Maknanya adalah kita berdoa kepada Tuhan agar matahari yang fungsinya memberikan panas dan sinar terang terus memberikan panas dan sinar terang," ungkap Burhanuddin Mahir.

Bupati Muaro Jambi yang akrab disapa Cik Bur ini mengapresiasi kunjungan rombongan Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranas), yaitu rombongan Ratu Munawwaroh Zulkifli ke Kawasan Percandian Muaro Jambi untuk menyaksikan Gerhana Matahari Total.

Pada kesempatan tersebut, perwakilan dari Tim Lacak Artefak, Dr. Ali Akbar, arkeolog dari Universitas Indonesia menyampaikan sekilas informasi tentang Gerhana Matahari dan Candi Muaro Jambi.

Ali Akbar menjelaskan, Gerhana Matahari Total sebagai momen yang sangat langka, sebelumnya pernah melintasi Provinsi Jambi pada 29 Juni 447 dengan durasi 7 menit 13 detik, 3 Januari 465 dengan durasi 2 menit 19 detik, juga pada tahun 918, dan tahun 993. "Provinsi Jambi sering dilintasi GMT," sebut Ali Akbar.

“Jambi dipenuhi sumber daya alam dan ditunjang oleh fenomena alam yang sangat menarik. Dalam peradaban manusia, manusia senang dengan sumber daya alam yang banyak ditunjang oleh fenomena alam," tambah Ali Akbar.

Selanjutnya, Ali Akbar menjelaskan tentang Percandian Muaro Jambi. Ali Akbar mengatakan, candi yang bisa dilihat di Kawasan Percandian Muaro Jambi hanya 8 candi, namun sebenarnya masih ada 80-an lagi candi.

Ali Kabar mengemukakan, Tim Lacak Artefak juga menggunakan teknologi dalam mengambil dokumen Candi Muaro Jambi, yakni dengan menggunakan drone, dimana dengan drone, bisa lebih banyak lagi yang terdokumentasikan.

“Target kita adalah menjadikan Candi Muaro Jambi, yang sudah diinisiasi oleh Pak Zulkifli Nurdin, menjadi UNESCO world heritage," ujar Ali Akbar.

"Pertanyaannya, apa pentingnya menjadi UNESCO World Heritage? Adalah pengakuan warga dunia terhadap tingkat peradaban yang pernah dicapai pada masa lalu. Semangat pengakuan terhadap peradaban yang kita capai pada masa lalu itu yang kita ambil," jelas Ali Akbar.

Ali Akbar mengemukakan, apa yang dicapai oleh Tim Lacak Artefak akan diseminarkan di tingkat nasional, bahkan akan diadakan seminar internasional, agar Candi Muaro Jambi dan Provinsi Jambi dikenal lebih luas lagi oleh masyarakat luar Provinsi Jambi.

Agus, arkeolog dari Universitas Jambi mengatakan, Candi Muaro Jambi sudah masuk list di INESCO, yang ditunggu adalah Understanding of Standing Value.

“Jangan hanya lihat candinya, tetapi sejarah dan maknanya sebagai Maha Wihara, pusat belajarnya para biksu beberapa abad lalu. Candi Muaro Jambi ini juga sebagai pertanda kebesaran Kerajaan Sriwiya," ungkap Agus.

Agus menganjurkan supaya upaya untuk mendorong Candi Muaro Jambi menjadi world heritage jangan setengah-setengah, namun harus sepenuhnya, agar harapan menjadikan Candi Muaro Jambi menjadi world heritage terwujud menjadi kenyataan. (Asenk Lee)
MGT dilihat dari Candi Muarojambi, Rabu 9 Maret 2016 Pagi. Foto Sakti Alam Watir.


MGT dilihat dari Candi Muarojambi, Rabu 9 Maret 2016 Pagi. Foto Sakti Alam Watir.

Pesona Candi Muarojambi Pada Malam Hari, Selasa 8 Maret 2016 Pagi. Foto Usman Muhammad.

MGT dilihat dari Candi Muarojambi, Rabu 9 Maret 2016 Pagi. Foto Sakti Alam Watir.

MGT dilihat dari Candi Muarojambi, Rabu 9 Maret 2016 Pagi. Foto Sakti Alam Watir.

MGT dilihat dari Candi Muarojambi, Rabu 9 Maret 2016 Pagi. Foto Sakti Alam Watir.
Share this article :

Post a Comment

 
Support : Redaksi Jambi Pos | KONTAK KAMI | Pedoman Media
Copyright © 1998. JAMBIPOS ONLINE - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Admin Jambipos Online
Proudly powered by Jambipos