Home » » Napak Tilas 80 Tahun Pekabaran Injil Katolik di Jambi

Napak Tilas 80 Tahun Pekabaran Injil Katolik di Jambi

Written By jambipos-online on Monday, February 8, 2016 | 8:18 PM

Kepala Paroki Santa Teresia Jambi, Romo Antonius Yuswita, SCJ (tiga dari kanan) dan para suster Gereja Santa Theresia Jambi memberikan bingkisan kebutuhan kebutuhan pokok kepada warga Kota Jambi yang kurang mampu. Aksi sosial tersebut dilaksanakan dalam rangka memperingati Dasawindu atau 80 Tahun Paroki Santa Theresia Jambi baru-baru ini. [SP/Radesman Saragih]

Jambipos Online, Jambi-Pekabaran Injil (PI) di suatu daerah ternyata tidak bisa berhasil maksimal bila hanya mengedepankan pengajaran mengenai dogma agama kepada kalangan umat. Salah satu trik sukses PI di suatu daerah, terutama daerah yang masyarakatnya minoritas Kristen hanya melalui pendekatan – pendekatan sosial - budaya.

Melalui pendekatan sosial – budaya tersebut, PI mendahulukan perhatian terhadap kondisi kesehatan, pendidikan, ekonomi dan budaya masyarakat. Melalui pendekatan tersebut, PI akan diterima semua etnis dan golongan masyarakat. Pendekatan sosial – budaya tersebut juga membuat PI jarang menimbulkan konflik dengan warga masyarakat sekitar.

Konsep PI seperti itulah yang dilakukan Paroki Santa Theresia Jambi sehingga PI Gereja Katolik di Jambi selama 80 tahun berjalan dengan baik. Melalui pendekatan sosial – budaya tersebut, PI yang dilaksanakan Paroki Santa Theresia Jambi bergulir dengan damai mengikuti jejak waktu selama 80 tahun.

Gereja Katolik termasuk salah satu denominasi Gereja yang mampu melakukan Pekabaran Injil (PI) di daerah Melayu, Jambi tanpa banyak mengalami gesekan dengan warga masyarakat lokal. Gereja Katolik mampu mengibarkan panji penginjilan di Jambi yang sering disebut “Negeri Angso Duo” berkat kepiawaian para rohaniawan Katolik melakukan pendekatan sosial dan budaya dengan warga masyarakat sekitar.

Berkat pendekatan sosial – budaya tersebut, PI yang dilaksanakan Katolik di Provinsi Jambi bisa langgeng hingga kini. Memasuki tahun 2016 ini, genaplah berusia 80 tahun atau dua dasawindu PI yang dilakukan Katolik di Jambi. Perkembangan PI Katolik di daerah tersebut pun cukup pesat.

Para misionaris atau imam Kesukupan Agung Palembang, Sumatera Selatan dan Dewan Paroki Santa Theresia Jambi melakukan pemberkatan pada acara penutupan puncak misa syukur peringatan Dasawindu atau 80 Tahun Paroki Santa Theresia Jambi di Abadi Convention Centar (ACC) Kota Jambi baru-baru ini. [SP/Radesman Saragih]

Kemajuan PI Katolik di Bumi Sepucuk Jambi Sembilan Lurah, julukan lain untuk Provinsi Jambi, tidak hanya tercermin dari berdirinya beberapa Gereja Katolik di Kota Jambi hingga ke kawasan perkebunan di daerah kabupaten.

Kemajuan PI Katolik di Jambi Nampak juga dari semakin meningkatnya kualitas pelayanan kesehatan Rumah Sakit Katolik Santa Theresia Jambi dan berkembangnya lembaga pendidikan Taman kanak-kanak (TK) hingga Sekolah Menengah Atas (SMA) Katolik Xaverius di Jambi. 

Dari jumlah umat pun, kemajuan Katolik di Jambi cukup luar biasa. Umat Katolik yang bernaung di bawah Paroki (Wilayah Pelayanan) Santa Theresia Jambi hingga tahun 2016 mencapai 12.000 orang.

Vikaris Jenderal Keuskupan Agung Palembang, Sumatera Selatan, Romo Felix Astono Atmaja didampingi Ketua Dewan Paroki Santa Theresia Jambi, Romo Antonius Yuswito pada puncak misa syukur 80 Tahun Paroki Santa Theresia Jambi di Abadi Convention Center (ACC) Kota Jambi, Sabtu (16/01/2016) mengatakan, perkembangan PI Katolik di Jambi tidak terlepas dari jiwa penuh pengorbanan dan militansi para misionaris (imam) Katolik di daerah itu.

Kendati mengalami banyak tantangan pelayanan, para misionaris Katolik tak kenal putus asa mengabarkan Injil di Jambi sejak 80 tahun silam. Karena itu pada misa syukur 80 Tahun Paroki Santa Theresia Jambi 2016, sebanyak 30 orang imam Konggregasi Hati Kudus Yesus (SCJ) turut diundang. Imam yang hadir sebagian pernah bertugas melayani umat Katolik Jambi dan ada juga imam yang berkarya di daerah lain namun kelahiran Jambi.

“Ada enam imam, empat suster, dan beberapa frater yang saat ini sedang menjalani pendidikan, semuanya berasal dari Jambi. Ini juga merupakan salah satu buah yang dihasilkan Paroki Santa Teresia Jambi selama 80 tahun berkarya di Jambi,”ujar Vikaris Jenderal Keuskupan Agung Palembang Romo Felix Astono Atmaja.

Selama 80 tahun Paroki Santa Theresia berkarya di Jambi, lanjut Romo Felix Astono Atmaja, jumlah umat Katolik di Provinsi Jambi. Jumlah umat Katolik di Kota Jambi dan beberapa kabupaten di Provinsi Jambi saat ini sudah mencapai 12.000 orang. 

Pertumbuhan jumlah umat tersebut membuat Paroki Santa Theresia Jambi memekarkan diri untuk meningkatkan pelayanan. Paroki Santa Teresia Jambi telah memiliki calon paroki baru yakni Koasi Santo Gregorius Agung sebagai paroki pemekaran.

Napak Tilas
Vikaris Jenderal Keuskupan Agung Palembang, Sumatera Selatan, Romo Felix Astono Atmaja (dua dari kanan) menyalami umat Katolik Gereja Santa Theresia Jambi pada peringatan Dasawindu atau 80 Tahun Paroki Santa Theresia Jambi di Abadi Convention Centar (ACC) Kota Jambi baru-baru ini. [SP/Radesman Saragih]
Napak tilas misionaris Katolik melakukan PI di Jambi sejak era penjajahan hingga era reformasi ini cukup panjang dan penuh liku. Menurut Romo Felix Astono Atmaja, misionaris Katolik pertama kali menapak di Jambi sekitar tahun 1925. 

Pembaptisan pertama umat Katolik di Jambi dilakukan pada 1932. Benih yang ditanam kemudian menunjukkan hasil. Pada 16 Januari 1935 Paroki Santa Teresia Jambi resmi terbentuk. Pimpinan pertama Paroki Jambi tersebut, Pastor Van Oort SCJ. Pastor tersebut dibantu Bruder Felix Van Langenberg, SCJ.

“Pemberkatan dan peresmian gereja Santa Theresia Jambi dilakukan Uskup Mgr Henricus Norb Mekkelholt, SCJ. Pada masa sulitnya PI di tengah kehidupan warga negara Indonesia yang masih terjajah, jumlah umat Katolik di Jambi yang telah dibaptis sekitar 30 orang,”katanya.

Menurut Romo Felix Astono Atmaja, kehadiran pos misi PI Katolik di Jambi tidak hanya untuk memperluas penggembalaan. Para misionaris Katolik atas bantuan Dewan Gereja Katolik melaksanakan sejumlah karya kemanusiaan di bidang kesehatan dan pendidikan. 

Sekolah yang pertama kali dibuka di Jambi, yaitu Hollandsche Chineesche School (HCS) dan Froebel-school (setingkat sekolah dasar dan taman kanak-kanak) untuk anak-anak Tionghoa. Kala itu sebagian ruang pastoran dipakai untuk kegiatan belajar mengajar.

Kemudian, Pastor Hoogeboom, penerus Pastor Van Oort, kata Felix juga membangun klinik kesehatan yang melayani masyarakat umum. Pastor Hoogeboom mengundang suster dari Franciscan Missionaries of Mary untuk mengelola pelayanan pendidikan dan kesehatan tersebut. Kedua pelayanan tersebut menjadi cikal bakal berdirinya sekolah Xaverius dan Rumah Sakit Theresia Jambi saat ini.

Dikatakan, pelayanan pendidikan dan kesehatanmendapat tempat penting bagi penggembalaan Katolik di Jambi karena hal itulah wujud nyata kehadiran gereja sebagai garam dan terang dunia. 

Menjadi garam dan terang merupakan suatu martabat umat Katolik setiap menjalankan tugas panggilan pelayanan di tengah-tengah masyarakat. Terkait dengan tugas panggilan pelayanan itulah perayaan dasawindu Paroki Santa Theresia Jambi 2016 menetapkan tema, “Kamulah Garam dan Terang Dunia”.
Kepala Paroki Santa Teresia Jambi, Romo Antonius Yuswita, SCJ (tengah) pada peringatan Dasawindu atau 80 Tahun Paroki Santa Theresia Jambi di Abadi Convention Centar (ACC) Kota Jambi baru-baru ini. [SP/Radesman Saragih]

Harmoni

Romo Astono mengatakan, Pekabaran Injil yang baik semestinya senantiasa dibarengi dengan prinsip harmoni kehidupan sosial. Untuk itu perkembangan kehidupan sosial umat, pelayanan kesehatan dan pendidikan haruslah dibarengi dengan perkembangan iman.  

Umat Katolik didorong untuk terus memberikan sapaan kemanusiaan yang lebih baik dalam setiap perutusannya agar lingkungan dapat merasakan kebaikan Tuhan.

“Kemudian dalam pelaksanakan PI, pendidikan dan kesehatan, kita harus senantiasa melakukan harmoni dengan menghargai kemajemukan atau keberagaman masyarakat. Pelayanan pendidikan, kesehatan dan penggembalaan umat tidakbisa dilakukan dengan cara pilih kasih. Setiap insane yangmembutuhkan pelayanan mesti diberikan pertolongan, apa pun agamanya, sukunya, busadanya dan kelas ekonominya,”tegasnya.

Pembangunan harmoni kehidupan tersebut tidak hanya diwujudkan Paroki Santa Theresia Jambi melalui pelayanan berdasarkan kasih di bidang kesehatan dan pelayanan saling menolong di bidang pendidikan. Dalam ibadah pun, Paroki Santa Theresia Jambi senantiasa menghargai perbedaan. Hal itu ditandai dengan pelaksanaan ibadah inkulturasi. Melalui ibadah inkulturasi tersebut, berbagai seni – budaya yang berbeda ditampilkan dalam ibadah atau misa.

Menurut Ketua Dewan Paroki Santa Heresia Jambi, Romo Antonius Yuswito, ibadah inkulkurasi sering mereka lakukan pada perayaan hari - hari besar kegamaan, baik Natal, Imlek (Tahun Baru Tionghoa) dan pesta gereja seperti pada puncak misa syukur 80 Tahun Paroki Santa Theresia Jambi 2016.
Warga Gereja Katolik Santa Theresia asal Flores, Nusa Tenggara Timur (NTT) menampilkan tarian tradisional Flores pada jalan santai kerukunan umat beragama di Kota Jambi baru-baru ini. [SP/Radesman Saragih]
Pada misa syukur tersebut lanjut, Antonius,  lagu - lagu rohani dibawakan secara harmonis oleh paduan suara diiringi berbagai alat musik tradisional, seperti kelompok pemusik Tionghoa, gamelan Jawa dan gondang (musik tradisional) Batak. 

Pembawa persembahan mengenakan baju adat Jawa, Tionghoa, Melayu dan Flores diiringi oleh penari Melayu. Sedangkan Kitab Suci diarak dengan menggunakan tandu oleh para penari Barongsay.  Di akhir misa syukur, Romo Felix  dan Antonius melakukan pemberkatan kepada umat diiringi tarian Batak, tortor.


Ketua Panitia Peringatan Dasawindu Paroki Santa Teresia Jambi Agus Tri Nugroho mengatakan, perayaan Dasawindu Paroki Jambi dilkasanakan sejak Januari 2015 hingga Januari 2016. 

Rangkaian kegiatan perayaan Dasawindu Paroki Jambi tersebut antara lain pertandingan  olahraga, lomba lektor, rekoleksi keluarga tingkat wilayah, kemah rohani, bazaar, lomba baju bekas dan membuat goa natal dengan bahan bekas.

“Dalam kegiatan sosial, kami melaksanakan pengobatan dan pemeriksaan kesehatan gratis, donor darah dan pembagian sembako pada kalangan kurang mampu pada masa puasa tahun lalu. 

Sasaran aksi sosial bukan hanya warga Katolik, tetapi juga warga kurang mampu Kota Jambi yang beragam Islam, Budha dan Hindu. Aksi sosial seperti ini kami llakukan untuk menunjukkan bahwa pelayanan Katolik di Jambi juga untuk masyarakat luas,”katanya.

[SP/Radesman Saragih]  (Sumber : Suara Pembaruan. Com, Jumat, 22 Januari 2016, Harian Umum Suara Pembaruan, Sabtu, 23 Januari 2016, Rubrik Faith and Life, Warna/Rds)(Dikutip dari : http://www.wartanasrani.blogspot.co.id)
Share this article :

Post a Comment

 
Support : Redaksi Jambi Pos | KONTAK KAMI | Pedoman Media
Copyright © 1998. JAMBIPOS ONLINE - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Admin Jambipos Online
Proudly powered by Jambipos