Home » , » Carut Marut Bisnis Kecut

Carut Marut Bisnis Kecut

Written By jambipos-online on Thursday, January 19, 2017 | 16:04


Rizal Ependi. Ra, A.Md


Oleh : Rizal Ependi. Ra, A.Md

Jambipos Online-Berjalan meniti rel kereta sepertinya sangat berbahaya ketimbang harus menapak lumpur di tebing cadas berbatu. Ada satu pilihan lagi menepi di simpang jalan berpangkal mulus berujung terjal dan berdebu. 

Sungguh suatu petaka bila mempertahankan sebuah idealisme ditengah badai suap yang menderuh. Saling sikut berebut manut kepada pembesar negeri yang tengah berperang melawan maut.

Peretas negeri ini telah berseru, jangan sekali-kali melupakan sejarah. Sejarah masa silam yang kelam tanpa cahaya. Namun seorang Soekarno telah menyalakan pelita yang kelak menjadi suluh di tengah gelap.

Tadinya hanya suluh, namun kemudian membakar semangat rakyat Indonesia untuk mengisi kemerdekaan yang lahir pada tahun 45. Berkobar semangat bekerja keras dengan terus mengumpulkan "upeti" untuk kemudian dibagikan ke rakyat dengan jargon membangun negeri.
Konon, pembangunan merata hingga ke desa menjadi agenda pembesar negeri untuk bersama menikmati indahnya merdeka. Semoga cita –cita mulia para pemimpin bukan hanya mimpi semu. Terbangun, mandi dan sisa mimpi larut  terbawa air hingga ke lubang selokan yang berbau.

Di seluruh Indonesia kebagian program pembangunan yang katanya untuk mensejahterakan rakyat. Tak ketingalan pula untuk Provinsi Jambi yang dikenal sebagian orang sebagai segumpal tanah surga yang jatuh ke bumi.

Pembangunan di Jambi terus menggeliat, pelaksanaanya lancar tanpa hambatan. Namun, ada yang tersembunyi dibalik semua itu, proses pembangunan dilaksanakan bak sebuah bisnis jeruk purut. Dananya terus mengerucut hingga kebawah semakin susut dan terasa kecut.

Terasa kecut bagi yang ogah manut, namun jika penurut semua akan lancar dan dapat berperan ganda pada episode berikutnya. Mulus memang, semua berjalan mulus karena peran pengawas telah dihapus? Tinggal kirim fulus satu kardus, a ye ye, bebas jikamau lewat walaupun jalan tak lurus.

Ada istilah baru, "setor atas", ya, tentunya dari bawah. Seandainya 40 biji apel, yang di atas kebagian 30 biji, sisanya nyangkut sebagai upah tunggu terima. Inilah salah satu faktor penyebab menjamurnya praktik kotor di Jambi.

Di Jambi sepertinya tak malu lagi "bermain lumpur" kendati kotor, setelah menyetor akan kinclong. Bahkan, sebagian pihak menjadikan praktik kotor ini sebagai sebuah bisnis triwulan. Itung-itung sebagai penghasilan tambahan, bahkan sampai menjadi pendapatan pokok, jika ada sisa disisihkan buat beli sebatang rokok.

Sukses dari lumpur berbau bukan lagi hal yang membuat takut atau malu. Malah telah menjadi sebuah keniscayaan, budaya yang membanggakan. “Mama rupanya tak tahu kalau minyak makan yang ku beli tadi hanya setengah kilo, bukan sekilo. Sisanya lebih dari cukup untuk uang jajan ku", seorang siswa SD telah melakukan praktik kotor terhadap amanah orang tuanya.

Ini baru anak SD, bagaimana jika sang anak telah menyandang gelar Insinyur, Magister Management (MM), MBA, ME atau Prof Dr Ir, Jailangkung, SH, MH, misalnya. Mungkin saja minyak makan yang dibeli bukan sekilo atau setengah kilo, tapi seperempat kilonya saja.

Itu pun bukan minyak murni (orisinil oil), tapi minyak jelanta, hah !
Dalam hal ini, ormas boleh saja berteriak lantang, koran boleh juga terbit pagi dan petang. Namun kalau pengawas tak di hadang, bisnis jeruk purut ini akan semakin subur. Walaupun akhirnya berbuah lebat, paling banter hasilnya digunakan untuk pergi ke dukun.

Awa..wa...wa..wa, uuh...uhh puah....puah,  gitu, manteranya. Ironisnya, mendapatkan untung besar, pembisnis jeruk purut ini malah naik haji atau menjadi pendeta. Sahdan, ada juga yang beruforia berwisata keluar kampung dengan para "mama" pembisnis lendir.

Ini fatal, Ini sangat fatal, akibatnya mama yang didapur jarang disentuh, dia pasti mencoba mencari hangat dari pria sahabat dekat. Walaupun alibinya hanya sekedar curhat, lama-lama kan bisa berkeringat.

Penat berkata, sungguh sebuah nestapa, celakalah bagi rakyat jelata yang hanya tahu membayar "upeti" dan kelak akan dibalas dengan peti mati. Nauzubbilahi Minzalik.(Penulis Adalah Jurnalis-Tinggal di Jambi)
Share this article :

Post a Comment

 
Support : Redaksi Jambipos Online | KONTAK KAMI | Pedoman Media
Copyright © 1998. Jambipos Online - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Publiser/Admin Jambipos Online
Proudly powered by Jambipos