Home » » Berlindung Dibalik Seuntai Kata

Berlindung Dibalik Seuntai Kata

Written By jambipos-online on Saturday, January 21, 2017 | 07:31




Oleh : Rizal Ependi, Ra. A.Md

Jambipos Online-Lahan parkir kantor kepala daerah itu masih basah ketika sebuah mobil kredit menggilas tetesan embun rumput taman ke aspal pagi itu.

Dengan tas rangsel di punggung, pria berperawakan tinggi gelap melangkah pasti mengejar mentari yang mulai tumbuh menyeruak dari sela sudut atas Patung Sultan Thaha Saiffuddin.
Setapak demi setapak ubin berkilat dihempas sebuah sepatu karet tanpa jejak. Sedikit terengah setiba di pintu ruangan yang mulai terbuka, seuntai kata lirih terucap dengan harapan mendapat petuah untuk mengisi belanga yang mulai menyusut.

Untaian kata berbalas, menjelmah menjadi sebuah harapan yang nyata. Bulan ketiga tahun baru ini teramat indah. Tak ada yang mengusik, karena penghalang telah dicekik.

Peluh mengalir mulai mengering mendengar jawaban yang tak pernah berpaling. Jawaban hasil bujukan dengan sedikit imbalan itu akan menjadi secercah harapan guna penuhi isi belanga dan pundi yang tinggal separo.

Senyum sumringah tampak mengembang disela bibir coklat yang masih terselip selinting tembakau kering. Langkahpun berbalik, harapan menggunung menanti hasil tuaian melimpah kendati menyayat kawan seiring meninggalkan luka yang mengangga.

Seribu serangan ditebar dengan jurus pemungkas yang jitu. Berhasil, ya akhirnya berhasil. Puluhan telunjuk mengarah ke hati. Terbentuklan sebuah pembenaran dari seluruh kesalahan yang lama tersimpan. Melempar batu sembunyi tangan.

Sekitarnya melihat, melihat kenyataan yang ada. Bukalah mata hati, berfikir jernih dan renungkan, lalu bandingkan. Bandingkanlah antara besi dan karat, emas dan tembaga, air dan minyak serta api dan bara. Bahaya!

Diam bukan berarti kalah, namun sebuah kemenangan yang bias. Petuah dulu, ketimbang membesarkan anak srigala, baiknya memelihara bayi kelinci, kelak menjadi besar terlihat indah dan menggemaskan.
Kelinci dapat bermain dirumput yang hijau, memakan sayur menta tanpa campur material kimia. Namun srigala menggigit kulit hingga ke tulang, jantung dan limpah hingga ke rempela.

Seiring berjalannya waktu, sisa semangat yang mulai bias dijadikan cambuk. Cambuk untuk menangkal fakta yang diputar. Diputar demi keamanan, diputar demi kebebasan dan kesuksesan semu yang nantinya menjadi pemicu untuk merebut palu dari tangan tuan yang dalam peraduan.

Bangunlah tuan, bangunlah sebelum mimpi semu itu membuat tuan berseru dalam kegaduhan. Kegaduhan yang akan membuat tuan kehilangan tempat untuk berteduh. (Penulis Adalah Jurnalis Tinggal di Jambi)
Share this article :

Post a Comment

 
Support : Redaksi Jambipos Online | KONTAK KAMI | Pedoman Media
Copyright © 1998. Jambipos Online - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Publiser/Admin Jambipos Online
Proudly powered by Jambipos