Home » , » Anak Kosan Kini Jadi Target Razia Pol PP Kota Jambi

Anak Kosan Kini Jadi Target Razia Pol PP Kota Jambi

Written By jambipos-online on Friday, June 3, 2016 | 8:17 AM


Wanita Muda Diamankan di Koskosan di Kota Jambi. Foto IST

Jambipos Online, Jambi-Kini anak-anak kosan harus lebih berhati-hati dan segera menertibkan identitas kependudukan dan status sosialnya. Pasalnya Satuan Polisi Pamong Praja Kota Jambi kini menjadikan kos-kosan jadi target razia jelang dan selama bulan Suci Ramadhan tahun ini.

Pemilik kos-kosan di Kota Jambi kini juga dibuat was-was. Satuan Pol PP Kota Jambi kini rutin menggelar razia ke rumah-rumah kos yang saat ini makin banyak keberadaannya di Kota Jambi. Kegiatan ini makin rutin dilakukan oleh pasukan penegak perda itu terutama jelang bulan Ramadan.

Razia kos-kosan yang dilakukan Sat Pol PP Kota Jambi Kamis 2 Juni 2016 jelang dini di sebuah rumah kos di kawasan Sipin Telanaipura Kota Jambi, dua wanita yang diinterogasi petugas mengaku berasal dari Batam. Kartu identitas yang dimilikinya juga dari Batam. Sementara tiga orang wanita muda lainnya tidak memiliki identitas, dengan berbagai alasan.

Dari dialog logat bahasanya, yang spontan diucapkan para wanita itu, memang terdengar mereka bukan dari Kota Jambi. Wartawan mencoba bertanya lebih lanjut kepada beberapa wanita muda tersebut.

Dari pengakuan wanita itu, mereka berasal dari Batam. Datang ke Jambi untuk mencari kerja sejak dua bulan lalu, tapi sampai saat ini belum dapat kerja. Di Jambi dia mengaku tidak punya saudara, kecuali teman. Anehnya, saat ditanya mau kerja apa, wanita ini menggelengkan kepala, tidak tahu. “Kami belum tahu mau kerja apa,” ucapnya.

Kepala Satuan Polisi Pamong Praja Kota Jambi Irwansyah mengatakan, pihaknya tidak menghalang-halangi siapa saja datang ke Kota Jambi, baik untuk sekedar bermain, menetap, sekolah atau bekerja.

“Kami tidak menghalang-halangi orang datang ke Kota Jambi. Tapi kewajiban mereka sebagai penduduk harus memiliki identitas resmi. Bagi yang berasal dari luar provinsi dan tinggal di kos, harus melapor kepada Ketua RT atau pihak terkait selama 2x 24 jam dan menjelaskan tujuannya. Kalau sampai 2 bulan tinggal di Kota Jambi, tidak memiliki identitas dan tidak melapor, itu yang akan kita data,” ujarnya.

Berdasarkan keterangan orang-orang yang berhasil diamankan, Irwansyah menyimpulkan, Kota Jambi saat ini dijadikan tempat transit untuk berbagai keperluan dan tujuan.

21 Wanita Muda Terjaring

Sementara Irwansyah menambahkan, Sat Pol PP Kota Jambi mengamankan 21 orang wanita dan pria muda dari sejumlah rumah kos di Kota Jambi, pada Jumat (3/6/2016) dini hari. Polisi Pamong Praja yang merangsek masuk ke sejumlah rumah kos, memeriksa identitas penghuni kos. Dalam razia di kawasan Telanai, Pol PP mengamankan seorang wanita yang mengaku mahasiswa bersama seorang pria.

Di kos-kosan putri di Sipin, Pol PP kembali mengamankan 3 wanita muda yang diketahui juga tidak memiiki identitas. Mereka diangkut dengan mobil petugas. Ke 21 orang tersebut dibawa ke Kantor Pol PP di Kotabaru. Mereka terdiri dari 13 perempuan dan 8 pria, Rata-rata berusia muda, antara 17-30 tahun. (JP-03)

Share this article :

Post a Comment

 
Support : Redaksi Jambi Pos | KONTAK KAMI | Pedoman Media
Copyright © 1998. JAMBIPOS ONLINE - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Admin Jambipos Online
Proudly powered by Jambipos