Home » , , , , , , » Kerusakan Infrastruktur Akibat Banjir Rugikan Jambi Rp 113 Miliar

Kerusakan Infrastruktur Akibat Banjir Rugikan Jambi Rp 113 Miliar

Written By jambipos-online on Saturday, April 8, 2017 | 07:21



Warga menggunakan perahu untuk melintasi jalan yang terendam banjir luapan Sungai Batanghari di Muaro Kumpeh, Kumpeh Hulu, Muaro Jambi, Jambi, 16 Maret 2017. (Antara/Wahdi Septiawan)

Jambipos Online, Jambi-Kerusakan infrastruktur jalan, jembatan dan fasilitas umum akibat banjir yang melanda sembilan kabupaten dan dua kota di Provinsi Jambi tergolong cukup parah. Ruas jalan yang rusak berat akibat terjangan banjir di daerah itu mencapai 46 kilometer (km).

Kerusakan jalan tersebut menimbulkan kerugian sekitar Rp 98,8 miliar. Kemudian banjir yang merusak tujuh unit jembatan desa, ratusan rumah, 68 unit sarana pendidikan, 11 unit fasilitas kesehatan dan 22 unit rumah ibadah menimbulkan kerugian sekitar Rp 15 miliar.

“Total kerugian akibat banjir yang merusak infrastruktur dan berbagai fasilitas umum di Provinsi Jambi mencapai Rp 113,8 miliar. Kerusakan infrastruktur jalan yang diterjang banjir tersebut hingga belum diperbaiki. Karena itu ruas jalan tersebut masih sulit dilalui kendaraan," kata Kabid Bina Marga Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Provinsi Jambi Budi Nurahman ST melalui Kepala Seksi Bina Marga Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Jambi, Rupinus di Jambi, Kamis (6/4/2017).

"Kami kini mengupayakan perbaikan jalan rusak tersebut menggunakan anggaran pembangunan daerah. Program perbaikan kerusakan jalan tersebut akan ditenderkan dalam waktu dekat,” Rupinus menambahkan.

Menurut Rupinus, kerusakan jalan yang cukup berat akibat banjir di daerah itu terdapat di Kabupaten Tebo, Batanghari, Muarojambi dan Sarolangun. Sebagian besar ruas jalan tersebut ambles hingga ratusan meter, sehingga membutuhkan perbaikan dengan cara pelebaran dan pemasangan turap. Dana yang dibutuhkan memperbaiki kerusakan jalan tersebut mencapai ratusan miliar.

Untuk mempercepat perbaikan kerusakan jalan yang diterjang banjir tersebut, lanjut Rupinus, Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Jambi menunda beberapa proyek pembangunan jalan yang sudah masuk anggaran pembangunan tahun 2017. Proyek tersebut dialihkan untuk memperbaiki jalan yang rusakakibat banjir.

“Kami memprioritaskan perbaikan jalan rusak akibat banjir agar jalan tersebut dapat difungsikan kembali. Jembatan desa yang rusak juga diupayakan segera bisa difungsikan kembali mengatasi terisolirnya beberapa desa di Jambi,”katanya.

Sementara itu, Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sarolangun, Mulyadi mengatakan, kerusakan infratruktur dan fasilitas umum akibat banjir di daerah itu cukup besar. Banjir merusak belasan kilometer jalan, tiga unit jembatan, lima unit pembangit listrik tenaga air, satu unit saluran air atau gorong-gorong dan berbagai fasilitas umum lainnya.

“Hasil perhitungan kami hingga saat ini, kerugian akibat kerusakan infratruktur dan fasilitas umum di Sarolangun mencapai Rp 20 miliar. Kerusakan infrastruktur dan fasilitas umum tersebut terdapat di Kecamatan Batang Asai, Limun, Pauh, Batin VIII dan Mandiangin. Kerusakan jalan dan jembatan disebabkan longsor dan banjir. Perbaikan kerusakan infratruktur tersebut belum dilakukan akibat tidak adanya dana. Kerusakan jalan hanya dilakukan secara darurat,” katanya. (JP-SP)

Share this article :

Post a Comment

 
Support : Redaksi Jambipos Online | KONTAK KAMI | Pedoman Media
Copyright © 1998. Jambipos Online - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Publiser/Admin Jambipos Online
Proudly powered by Jambipos