Home » , , » Banjir Terjang 9 Desa di Merangin, 500 Keluarga Mengungsi

Banjir Terjang 9 Desa di Merangin, 500 Keluarga Mengungsi

Written By jambipos-online on Saturday, December 3, 2016 | 23:52


Banjir di Sarolangun Tahun 2015 lalu.DOK

Jambipos Online, Merangin-Sedikitnya 500 kepala keluarga (KK) di sembilan desa, Kabupaten Merangin, Provinsi Jambi hingga Sabtu (3/12) masih mengungsi menyusul banjir yang melanda kesembilan desa tersebut.

Sebagian warga mengungsi ke rumah keluarga mereka di desa lain karena tidak ada tenda pengungsian di sekitar desa. Banjir di sembilan desa, enam kecamatan tersebut juga membuat aktivitas warga masyarakat lumpuh dan sekolah diliburkan.

Wakil Bupati Merangin, Khafid Moein di Merangin, Jambi, Jumat (2/12) menjelaskan, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Merangin sudah mendrikan tenda-tenda pengungsi di beberapa lokasi di sembilan desa yang terkena banjir. Sebagian warga dievakuasi ke rumah ibadah dan sekolah yang masih aman dari banjir. Kemudian BPBD Merangin juga sudah menyalurkan bantuan beras, ikan sarden, mi instan, dan obat-obatan kepada pengungsi.

“Banjir terparah di sembilan desa di Merangin terjadi di Desa Lubuk Bumbum, Kecamatan Tabir. Lebih 100-an rumah warga di desa itu terendam banjir dengan ketinggian air mencapai 1,5 meter. Karena itu sebagian seluruh warga desa mengungsi. Namun warga desa yang mengungsi sudah mendapatkan bantuan makanan dan obat-obatan,”katanya.

Banjir yang melanda sembilan desa di enam kecamatan, Kabupaten Merangin akibat luapan Sungai Tabir. Sungai terebut meluap menyusul tingginya curah hujan di daerah itu selama sepekan terakhir. Hingga Kamis (1/12), hujan deras masih turun di daerah itu, sehingga warga masih khawatir banjir semakin meluas.

“Mengantisipasi semakin meningkat dan meluasnya banjir, ratusan personel dari BPBD, dinas instansi terkait, dan Taruna Siaga Bencana (Tagana), bersiaga di setiap desa untuk membantu warga. Bila warga tidak bisa bertahan lagi di rumah mereka yang terendam banjir, anggota BPBD dan Tagana langsung melakukan evakuasi warga,”ujarnya.

Sementara itu, Kepala BPBD Provinsi Jambi, Arief Munandar menjelaskan, banjir di Provinsi Jambi saat ini terjadi di Kabupaten Merangin, Bungo, Batanghari, Muarojambi, dan Kota Jambi. Banjir akibat luapan Sungai Batanghari dan anak-anak sungai di daerah itu disebabkan hujan deras yang terjadi dari hulu hingga hilir Sungai Batanghari.

“Mengantisipasi jatuhnya korban akibat banjir, kami mengimbau warga Jambi yang bermukim di kawasan daerah aliran sungai (DAS) siaga dan mengurangi kegiatan di sekitar sungai. Kami juga sudah siaga mengantisipasi meningkatnya status banjir dari status siaga menjadi tanggap darurat,” katanya.

Dijelaskan, bila ketinggian luapan Sungai Batanghari di Kota Jambi mencapai 13,80 meter, status banjir di Jambi menjadi tanggap darurat dan ribuan warga harus diungsikan. Sedangkan hingga Kamis (1/12) ketinggian luapan Sungai Batanghari sekitar 13,50 meter atau masih status siaga.

Menurut Arief Munandar, banjir yang melanda beberapa kabupaten dan kota di Provinsi Jambi satu bulan terakhir telah merendam sekitar 2.000 unit rumah warga. Kemudian banjir juga mengakibatkan lebih 300 hektare tanaman pangan puso dan berbagai fasilitas umum, seperti jalan, dan jembatan rusak.

“Banjir di Jambi diperkirakan masih terjadi hingga Januari 2017 karena berdasarkan prakiraan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Provinsi Jambi, curah hujan di Jambi masih tinggi hingga Januari mendatang, Karena itu Jambi tetap siaga banjir hingga awal tahun mendatang,” katanya. (JP-03/Yah)
Share this article :

Post a Comment

 
Support : Redaksi Jambipos Online | KONTAK KAMI | Pedoman Media
Copyright © 1998. Jambipos Online - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Publiser/Admin Jambipos Online
Proudly powered by Jambipos