. Ketum TP PKK: Saatnya Kita Bertindak Nyata Kepada Masyarakat | Jambipos
Home » , , , , , » Ketum TP PKK: Saatnya Kita Bertindak Nyata Kepada Masyarakat

Ketum TP PKK: Saatnya Kita Bertindak Nyata Kepada Masyarakat

Written By jambipos-online on Rabu, 26 Agustus 2020 | 07:09

 Ketua Umum TP PKK Tri Tito Karnavian saat memberi sambutan pada kegiatan Launching Gerakan Bersama Pakai Masker (Gebrak Masker) Se-Provinsi Jambi di Rumah Dinas Gubernur Jambi, Jambi, Rabu (26/8/2020). Acara itu juga dihadiri Ketua TP PKK Provinsi Jambi dan para Ketua TP PKK Kabupaten dan Kota se- Provinsi Jambi.(Humas)

Jambipos, Jambi - Program Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (PKK) Gebrak Masker adalah tindakan nyata dari kader PKK kepada masyarakat. Sebuah program yang diinisiasi oleh Tim Penggerak PKK untuk ikut terlibat langsung dalam penanganan dan penanggulangan Covid-19. Khususnya dalam gerakan pembagian masker dan sosialisasi protokol kesehatan.

Demikian ditegaskan Ketua Umum TP PKK Tri Tito Karnavian saat memberi sambutan pada kegiatan Launching Gerakan Bersama Pakai Masker (Gebrak Masker) Se-Provinsi Jambi di Rumah Dinas Gubernur Jambi, Jambi, Rabu (26/8/2020). Acara itu juga dihadiri Ketua TP PKK Provinsi Jambi dan para Ketua TP PKK Kabupaten dan Kota se- Provinsi Jambi.

Menurut Tri Tito, sudah banyak orang tahu bahaya dan pola penyebaran Covid-19. Sekarang saatnya untuk bertindak nyata kepada masyarakat. Ikut membangun budaya biasa pakai masker di tengah pandemi Covid-19.

" Saya mungkin tidak perlu menjelaskan bagaimana bahaya dan cara penyebaran Covid-19, sekarang adalah saatnya kita bertindak nyata. Bertindak nyata kepada masyarakat sekitar kita," katanya. 

Tri yakin,  para kader PKK di Jambi sudah paham apa itu Covid-19, dan bagaimana cara pencegahan agar  terhindar dari paparan virus tersebut. Dan, paham bagaimana mensosialisasikan protokol kesehatan untuk mencegah penularan virus. 

Sebab  Covid-19 ini menyerang manusia tidak mengenal siapa pun orangnya. Virus ini menyerang tidak mengenal usia, jenis kelamin, pangkat dan lingkungan. Virus ini hanya mengenal orang yang tidak pakai masker. Orang yang tidak pakai masker akan sangat dikenali oleh virus. 

Artinya rentan terpapar virus. Karena virus ini gampang menular  melalui rongga pernafasan. Bahkan orang yang sudah pakai masker pun bisa saja tertular jika ternyata tangannya memegang barang yang telah dihinggapi virus lalu dia memegang mata, hidung atau mulut. 

Maka masker menjadi salah satu pertahanan penting mencegah masuknya virus. Selain, rajin mencuci tangan dengan sabun atau hand sanitizer dan menjaga jarak. Dalam konteks ini PKK Gebrak Masker diluncurkan. Dan dalam konteks ini pula para kader PKK dilibatkan.

"Kita kader PKK sudah dikenal perannya di masyarakat. Sampai ke desa-desa dalam mensosialisasikan dan  mengimplementasikan 10 program pokok PKK. Di situ banyak sekali fungsi-fungsi kemasyarakatan yang kita terlibat di dalamnya. Banyak sekali program-program Pemerintah yang berhasil karena peran kader PKK, salah satunya adalah Posyandu," ujarnya.

Maka kata dia, kemudian Presiden Jokowi  mempercayakan pembagian masker ini kepada kader PKK. arena l memang kader PKK sudah membuktikan kiprahnya di masyarakat sejak lama. Berperan langsung khususnya dalam masalah kesehatan.

" Kita sudah mengenal bagaimna ibu-ibu kader PKK mensosialisasikan ibu sehat, bayi sehat, keluarga sehat. Nah sekarang yang diperlukan ini adalah masyarakat Indonesia sehat melalui pembagian masker. Saya yakin bahwa kegiatan pembagian masker ini sudah dilaksanakan di Provinsi Jambi bahkan di seluruh Indonesia. Sejak awal kita sudah menganjurkan kepada seluruh kepengurusan PKK untuk menyalurkan anggaran-anggaran mereka kepada kesehatan yang menyangkut Covid-19," katanya.

Namun, lanjut Tri, penggunaan dan kesadaran masyarakat untuk biasa pakai masker yang benar masih kurang. Banyak yang merasa tidak akan tertular virus. Menganggap virus ini hanya beredar di masyarakat perkotaan.

 "Itu pendapat yang salah, bahkan ada yang bilang ini konspirasi Pemerintah dan lain-lain, hoax dan lain-lain, bahkan masih ada orang-orang yang menyuarakan hal-hal seperti itu yang menyesatkan masyarakat. Untuk menyadarkan masyarakat,  mensosialisasikan kepada masyarakat pentingnya memakai masker dan protokol kesehatan lainnya, yaitu kita selalu menjaga menjaga jarak, sering mencuci tangan, dan hindari kerumunan. Selain itu, kita juga harus menjaga imunitas kita, karena virus ini tidak ada obatnya. Mungkin ada vaksin  masih dalam percobaan. Kemudian Januari mungkin diproduksi, tapi untuk memvaksin sekian juta masyarakat ini itu memerlukan waktu yang lama, mungkin bisa satu tahun dua tahun, " urainya.

Maka kata dia, selama menunggu vaksin, semua orang  harus tetap menjaga diri. Disiplin  menerapkan protokol kesehatan.  Menjaga imunitas masing-masing. 

"  Khusus untuk saat pandemi ini kita harus lebih intensif melaksanakan bagi-bagi masker.  Yang penting waktu saya tidak ada di sini ibu-ibu tetap bergerak. Bergerak secara berkala membagi masker. Saya berterima kasih kepada Ibu Ketua Tim Penggerak PKK Provinsi Jambi yang sudah menyiapkan masker yang sudah disiapkan oleh Pemda. Paling tidak walaupun tidak lebih, tapi masyarakat dengan 4 masker ya bu satu orang itu sudah sangat baik sekali. Kita ingin betul-betul kegiatan ini sampai ke masyarakat,"katanya.

Kenapa masyarakat perlu atau harus pakai masker karena menurut Tri, satu orang positif Covid-19, berpotensi  menularkan virus ke 400 orang. Jadi TP PKK  membagi masker untuk orang itu bukan untuk orang lain. Tapi  untuk dirinya sendiri.

"Karena dengan dia memakai masker dia melindungi dirinya, dia melindungi orang lain, dan akhirnya melindungi kita semua. Jangan menganggap enteng ini tidak akan sampai ke keluarga kita. Mungkin saja kita bisa memproteksi diri di rumah dan lain-lain tapi kalau sekeliling kita tidak melakukan hal yang sama percuma. Banyak sekali kasus ada orang tidak ngapa-ngapain di rumah saja dia cuci tangan, jaga kebersihan dan lain lain-lain, kemudian ada tamu,  teman satu dua orang yang mungkin pakai masker, tapi dia menularkan  melalui tangan ataupun droplet,"ujarnya.

Oleh sebab itu, kata Tri, kader PKK menjadi harapan bagi Pemerintah untuk berperan aktif membagikan masker. 

" Saya mengapresiasi sekali lagi kepada Ibu Ketua TP PKK beserta jajaran dan seluruh petua pengurus PKK kota dan kabupaten se-Provinsi Jambi atas dedikasi dan kerja kerasnya dalam membagikan masker kepada masyarakat," ujarnya. (JP-Rel/Puspen Kemendagri/Lee)


















Share this article :

Posting Komentar

 

Copyright © 1998. Jambipos Hak Cipta PT JAMBI POS MULTI MEDIA