Home » , , » BERANTAS PETI SEMAKIN MELEMAH

BERANTAS PETI SEMAKIN MELEMAH

Written By jambipos-online on Sunday, February 26, 2017 | 00:01



Praktek PETI Kawasan TNKS Batang Tabir.Dok Jampos

Jambipos Online-Pemberantasan penambangan emas tanpa izin  alias PETI di daerah Jambi,akhir-akhir ini kelihatannya seperti melemah. Peti di daerah ini dengan berbagai bencana telah menelan korban jiwa  cukup memprihatinkan. Usaha pemberantasannya pernah dilakukan, melalui operasi pihak Kepolisian di daerah ini.

 Dari sekian operasi ditemukan sejumlah dompeng, peralatan serta pemondokan para pekerjanya dimusnahkan dengan membakarnya.  Bahkkan ada emas hasil usaha liar itu disita dinyatakan sebagai barang bukti.

Kegiatan Peti di daerah aliran sungai (DAS) hulu sungai Batanghari maupun sungai-sungai di Kabupaten Merangin dan Sarolangun, bukan hal baru, puluhan tahun kegiatan ilegal itu sudah ada, namun belum muncul  menjamur seperti sekarang ini.

Usaha memberantasnya memang ada, tetapi yang menjadi pertanyaan kita, begitu di berantas lalu  muncul kembali, operasi yang dilakukan aparat keamanan tidak memberi efek jera apapun appalagi rasa  takut.
Bahkan pernah terdengar suara menyatakan “ perang” terhadap Peti.

Kita jangan terlalu royal dan mudah meneriakan  “perang”, sementara yang dihadapi hanya kasus  lokal  yang dapat diatasi secara profosional  berlandasan  hukum.

Peti tindakan kriminal sangat merugikan, merusak lingkungan hidup, yang nilainya tak bisa ditaksir berapa, yang jelas lingkungan jadi  warisan anak cucu mendatang.

Kegiatan Peti mudah terlihat secara pisik, karena  penempatkan peralatan seperti dompeng dan juga  pondok-pondok dibangun untuk pekerjanya.Peti berada di pelupuk mata,di ujung hidung kita, pandangan yang cukup terlihat jelas.

Yang terlihat Peti  berlokasi dipinggiran sungai  tidak terlalu jauh dari kawasan pemukiman penduduk. Sebagian besar pekerjanya  pendatang yang khusus ke Jambi untuk mengggarap  emas yang mereka anggap sebagai harta karun.

Kegiatan Peti mudah terlihat  secara pisik,dan lokasinya tidak terlalu sulit dijangkau . Lalu mengapa sukar memberantasnya ? Pertanyaan inilah yang membuat kita bisa  letih, lelah untuk menjawabnya.

Ada beberapa faktor penyebab lamban dan lemahnya dalam memberantas Peti di daerah ini. Antara lain terbatasnya dana pendukung operasi, petuggas tidak memiliki transportasi air  seperti speed boat atau kendraaan lainnya ke lokasi, dukungan pemerintah setempat terbatas. 

Sementara aparat pemerintah tingkat kecamatan dan desa seharusnya jadi ujung tombak, tidak bisa berbuat banyak, dan partisipasi dalam barisan memberantas Peti   masih jauh dari harapan.

Sepatutnya, pemerintah Kabupaten  yang daerahnya disusupi  Peti menyediakan  speedboat untuk transportasi air yang dapat dipakai pada kegiatan patroli bersama antara aparat pemda dengan Kepolisian.

Sehingga patroli  pencegah  dapat dilakukan secara rutin karena  selama ini , yang ada hanya razia mendadak sedangkan temponya dalam jarak lama, yang dapat memberi peluang bagi kegiatan ilegal lebih leluasa.

Memberantas  Peti jangan hanya dengan penindakan belaka, tetapi upaya pencegahan tidak kalah peranannya mengurangi bahkan bisa membebaskan daerah  dari Peti.

Faktor lainnya, ada oknum-oknum aparat pemerintahan baik tingkat Kecamatan apalagi tingkat Desa, seperti pura-pura tidak tahu,  masa bodoh,bahkan melihat warganya turut dalam kegiatan Peti, sikapnya  seperti menghalalkannya,  berdalih cari makan.

Kitapun tidak bisa menerima berbagai alasan  dari pihak manapun  yang menegeluh karena sulit, sukar, dan payahnya memberantas Peti,  Peti seperti tembok sukar disingkirkan, bahkan masyarakat awam sangat curiga bahwa  perbuatan ilegal itu seperti ada yang “ melindungi”.

Bahkan muncul kepermukaan dengan  berbagai prasangka , bahwa ada oknum-oknum   menjadi    “ kaki tangan “ bos peti. 

Untuk bersih-bersih hingga ke desa memang belum bisa kita capai saat ini, tetapi untuk memberantas Peti  jangan  menunggu sampai terciptanya kondisi wilayah yang  aparatnya tidak goyah dari bujuk rayu, bisa menepis  dari upaya suap menyuap.

Yang jelas, memberantas Peti tidak bisa angin-anginan, bertindak setelah  timbul mala petaka yang menimbulkan korban jiwa, komitmen  tegar  dari pihak yang berkuasa dan aparat keamanan, serta penegak hukum sangat dibutuhkan. Bisakah ? (BK)

Share this article :

Post a Comment

 
Support : Redaksi Jambipos Online | KONTAK KAMI | Pedoman Media
Copyright © 1998. Jambipos Online - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Publiser/Admin Jambipos Online
Proudly powered by Jambipos