Home » , » Penerimaan Peserta Didik Baru di Kota Jambi Amburadul

Penerimaan Peserta Didik Baru di Kota Jambi Amburadul

Written By jambipos-online on Thursday, July 21, 2016 | 3:01 PM


Aksi unjukrasa di DPRD Kota Jambi dan Kantor Diknas Kota Jambi soal amburadulnya PPDB di Kota Jambi, Rabu (20/7/2016). Ist



Jambipos Online, Jambi-Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Tahun Ajaran 2016/2017 di Kota Jambi amburadul. Bahkan sejumlah sekolah terjadi pungutan liar (Pungli) terorganisir oleh oknum-oknum pihak sekolah dan Diknas Kota Jambi. Bahkan Ketua DPRD Kota Jambi M Nasir menilai PPDB gelombang 2016 di kota ini kacau. Kejadian ini merupakan musibah dan bencana pendidikan di Kota Jambi.

Ketua DPRD Kota Jambi M Nasir mengatakan, jika satu dua orang yang tidak diterima, itu masih dapat dimaklumi, masih dapat dicari jalan keluarnya. “Tapi kalau sampai massif seperti ini, ini bencana. Ini musibah pendidikan di Jambi,” katanya.

Pada pengumuman yang ditempelkan di Diknas, Nasir juga melihat ada kejanggalan. Sebab berbeda dengan yang ditayangkan di koran. “Bahkan ada saya melihat transaski dari belakang, Rp 5 – 2 Juta. Apa ini maksudnya ini. Inilah kebobrokan yang dinilai oleh BPK RI Perwakilan Jambi. Wajar kita dapat disclaimer. Tidak menyatakan pendapat. Soal pendidikan saja tidak jelas,” ujarnya.

Kata Nasir, ada nama-nama yang tidak jelas yang tercantum dalam daftar kelulusan PPDB 2016 ini. Dari sana terlihat ada data yang diragukan dalam kelulusan tambahan ini. “Ada nama yang bersangkutan keluar di nomor 8, di nomor 70 ada nama yang bersangkutan lagi. Ada nama yang dobel,” katanya.

Selain nama dobel, Nasir melihat ada nama-nama yang ganjil dan tidak lazim untuk anak sekolah (di Indonesia). Seperti nama Upin-Ipin, Valentino Rossi bahkan Cristiano Ronaldo. “Kemudian ada nama-nama Ipin, Upin dalam pengumuman itu. Ini kan menggelikan. Saya prediksi ini tidak benar,” katanya.

Dia meminta agar Pemerintah Kota Jambi yang dikomandoi oleh Walikota Jambi Syarif Fasha menjelaskan kepada publik soal ketidakjelasan ini. “Ini tugas walikota untuk membuktikan itu. Apa betul ada nama Ipin. Apakah betul ada Valentino Rossi dan Cristiano Ronaldo. Apa betul ada nama itu?,” jelasnya.

Ketua Komisi 4 Kota Jambi, Sutiono, juga meminta dinas terkait menjelaskan kepada masyarkat terkait kisruh PPDB ini. “Dinas terkait harus menjelaskan kepada masyarakat. Bagaimana prosedur PPDB ini. Mengapa anak tidak lulus melalui jalur lingkungan, melalui NEM atau lainnya,” katanya.

Walikota Jambi Sy Fasha juga diminta mempertanggungjawabkan carut marutnya PPDB di Kota Jambi yang sudah banyak menelan korban. Bahkan ratusan calon siswa baru harus menunggu MOS dulu baru masuk sekolah karena mereka masuk lewat jalur ilegal alias menyogok hingga Rp 5 Juta per siswa. (JP-03)
Aksi unjukrasa di  Kantor Diknas Kota Jambi soal amburadulnya PPDB di Kota Jambi, Rabu (20/7/2016). Ist


Aksi unjukrasa di  Kantor Diknas Kota Jambi soal amburadulnya PPDB di Kota Jambi, Rabu (20/7/2016). Ist



Aksi unjukrasa di DPRD Kota Jambi dan Kantor Diknas Kota Jambi soal amburadulnya PPDB di Kota Jambi, Rabu (20/7/2016). Ist

Share this article :

Post a Comment

 
Support : Redaksi Jambi Pos | KONTAK KAMI | Pedoman Media
Copyright © 1998. JAMBIPOS ONLINE - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Admin Jambipos Online
Proudly powered by Jambipos