Home » , , » Berangkat Ke Sekolah, Kakak Beradik Tikam Riki Andalas

Berangkat Ke Sekolah, Kakak Beradik Tikam Riki Andalas

Written By jambipos-online on Tuesday, January 24, 2017 | 08:52


Korban Riki Andalas siswa SMA 8 Merangin.


Korban Riki Andalas siswa SMA 8 Merangin.

Jambipos Online, Merangin-Riki Andalas siswa SMA 8 Merangin ditikam dua kakak adik Kus (18) dan Haryadi (17) sama warga Keroya Kecamatan Pamenang, Kabupaten Merangin, Senin 23 Januari 2017. Penikaman itu saat korban pergi ke sekolah lebih kurang dari rumahnya 30 km ke sekolah di SMA N 8 Merangin. 

Sekitar 1 km meninggalkan rumah pada saat itu ada pondok kusang. Disana sudah menunggu Kus dan Har. Pada saat Riki melintas, Kus langsung menyetop Riki diatas motor. Stop dulu setelah Riki turun dari motor, Kus bilang ini pisau tikam. Setelah pisau ditangan lalu melepas tusukan. 

Beberapa kali tusukan ke Riki dapat mengelak. Karena dua lawan satu tikaman yang mendatang ke bahu sebelah kiri Riki membuat luka. Untung pada saat itu ada salah seorang yang lewat, pas stop di Puskesmas, Riki lalu dibawa ke Puskesmas Pamenang.

Kadus Desa Keroya Musya mangatakan pada Jambipos pada tahun 2016 memang anak tiga desa ini ribut. Tapi kami sudah buat surat perjanjian/perdamaian antar 3 Desa Keroya, Tanjung Gedang dan Empang Menao. 

Masalah keributan dibuat pada tanggal 22 Agustus 2016 yang dihadiri oleh kepala desa dan BPD tiga desa juga ada lembaga adat, Tokoh masyarakat beserta yang bersangkutan. Surat tersebut ditandatangani oleh dua kepala desa. Desa Keroya dan Desa Empang Menao.

Kepala SMA N 8 Merangin Ibu Ade mengatakan padaa saat dijumpai di ruang dinas sekolahnya pihak pertama Kardini yang berjanji kelas XI-IPA 2. Pihak kedua Kusman kelas XII-IPS 1.

Tidak akan mengulangi perkelahian yang telah mereka lakukan. Apabila terjadi kembali baik dilingkungan sekolah maupun diluar lingkungan sekolah, pihak sekolah tidak bertanggung jawab untuk menyelesaikannya. Dan akan dilimpahkan ke pihak yang berwajib. Dan siap menerima konsekuensi untuk dikeluarkan dari SMA N 8 Merangin.

Surat tersebut juga ditandatangani oleh wali murid Musa F, Zaim, Raden Frang. Dan juga ditandatangani oleh pihak sekolah.

Orang tua korban melihat anaknya tergeletak di Puskesmas Pamenang, lalu melaporkan ke pihak kepolisian/Kapolsek Pamenang. Kapolsek Pamenang dikonfirmasi Iptu S Nababan melalui Kabid Humas Nabaho membenarkan. “Sekarang masih dalam proses,” katanya. (Yah)
Share this article :

Post a Comment

 
Support : Redaksi Jambipos Online | KONTAK KAMI | Pedoman Media
Copyright © 1998. Jambipos Online - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Publiser/Admin Jambipos Online
Proudly powered by Jambipos