Home » , » Sebanyak 466 Warga Jambi Terserang DBD

Sebanyak 466 Warga Jambi Terserang DBD

Written By jambipos-online on Tuesday, February 16, 2016 | 9:54 PM


Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jambi Andi Pada. Foto Asenk Lee Saragih


Jambipos Online, Jambi-Dinas Kesehatan Provinsi Jambi menyebutkan, sebanyak 466 warga terserang demam berdarah dengue (DBD) sebagai dampak musim penghujan sepanjang Januari 2016.

“Empat penderita diantaranya meninggal dunia, yakni dua di Kota Jambi, dan Batanghari serta Merangin, masing-masing satu orang" kata Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jambi Andi Pada disela-sela sertijab Gubernur Jambi di Rumah Dinas Gubernur Jambi, Selasa (16/2/2016).

Disebutkan, jumlah pasien itu di Kota Jambi tercatat sebanyak 237 kasus, Kabupaten Muara Bungo sebanyak 64 kasus dan di Muarojambi terdapat 40 kasus DBD. Jumlah yang sama juga terdapat di Kabupaten Merangin dan Batanghari yakni 26 kasus.

Sedangkan di Kabupaten Tanjung Jabung Barat ditemukan sebanyak 25 kasus, Tanjung Jabung Timur 17 kasus, Sarolangun delapan kasus, Sungai Penuh tujuh kasus dan Tebo dua kasus.

Andi Pada mengatakan pada musim hujan ini, masyarakat harus waspada terhadap ancaman DBD, dan fogging bukanlah solusi utama pencegahannya.

“Harus dilakukan oleh setiap masyarakat adalah menjaga kebersihan lingkungannya sendiri. Fogging tidak efektif, jagalah kebersihan tempat tinggal masing-masing. Nyamuk demam berdarah suka hidup di genangan air bersih," katanya.

Kemudian, jika ada anggota keluarga yang demam, maka harus dicurigai terkena DBD. Apalagi demam selama dua hari berturut-turut. “Lebih baik curiga lebih awal dan periksa ke dokter dari pada lengah dan terlambat penanganan. Penanganan yang terlambat inilah yang biasanya menyebabkan kematian," ujarnya.

Meski jumlah penderita bulan Januari 2016 mencapai 400 orang lebih, Dinkes setempat belum menetapkan kasus DBD sebagai Kejadian Luar Biasa (KLB).

Lebih lanjut Andi Pada mengatakan, memang saat ini kasus DBD belum ditetapkan status KLB meskipun jumlah kasus bulan Januari 2016 ini lebih banyak dibandingkan dengan Januari tahun sebelumnya.

“Itu karena bulan Februari ini jumlah kasus DBD di Provinsi Jambi cenderung menurun. Pada minggu terakhir Januari kasus DBD tercacat 65 kasus. Sementara pada minggu pertama Februari menurun menjadi 34 kasus," kata Andi Pada. (Asenk Lee)
Share this article :

Post a Comment

 
Support : Redaksi Jambi Pos | KONTAK KAMI | Pedoman Media
Copyright © 1998. JAMBIPOS ONLINE - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Admin Jambipos Online
Proudly powered by Jambipos