Home » , » Gerhana Matahari Total Akan Lintasi 11 Provinsi

Gerhana Matahari Total Akan Lintasi 11 Provinsi

Written By jambipos-online on Thursday, February 25, 2016 | 10:04 PM


Ilustrasi.
Ilustrasi. (ist)
Jambipos Online, Jakarta-Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memastikan, Gerhana Matahari Total (GMT) akan melintas di 11 provinsi di seluruh Indonesia. Gerhana matahari akan berlangsung pada 9 Maret 2016 antara pukul 06.00 hingga 08.00 waktu setempat.

Kepala Biro Humas BMKG, Wahju Adji, menjelaskan, Beberapa wilayah juga akan dijadikan lokasi pengamatan mengenai Gerhana Matahari Total. Diantaranya seperti di bengkulu, Palu dan Ternate. Sedangkan untuk pengamatan gravitasi akan dilaksanakan di Palu.‎ Kota Palu merupakan kota yang paling terdampak dari Gerhana.

“Kejadian ini sangat istimewa karena wilayah daratan yang dilalui gerhana matahari total hanya Indonesia. Kejadian yang jarang terjadi ini akan melintasi 11 wilayah provinsi di Indonesia,” kata Wahju, Selasa (23/2).

Provinsi-provinsi yang akan dilintasi gerhana matahari tersebut, masing-masing Bengkulu, Sumatera Selatan, Jambi, Bangka-Belitung, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur, Sulawesi Barat, Sulawesi Tengah, dan Maluku Utara. Namun demikian, masyarakat yang berada di luar pulau-pulau tersebut juga masih bisa menikmati fenomena alam langka itu.

Dijelaskan, pada umumnya GMT akan terjadi pagi hari bersamaan dengan perayaan hari raya Nyepi. Di wilayah Indonesia barat, gerhana mulai pukul 06.20 WIB. Di wilayah Palembang dan mencapai puncaknya pukul 07.21. Wilayah Tanjung Pandan gerhana mulai pukul 06.21 dan mencapai puncaknya 07.23 WIB.

Sedangkan wilayah Palangkaraya mulai pukul 06.23 dan mencapai puncaknya 07.30 WIB dan di wilayah Balikpapan gerhana mulai pukul 07.25 dan mencapai puncaknya 08.34. Sementara di wilayah Bengkulu (Muko-Muko), gerhana akan mencapai puncaknya pukul 07.19 WIB.

Sementara untuk wilayah Tengah, yaitu Palu mulai gerhana pukul 07.27 WITA dan mencapai puncaknya pukul 08.38 WITA. Hal ini berbeda dengan bagian Indonesia Timur, yaitu Ternate, gerhana mulai pukul 08.36 WIT dan mencapai puncaknya 09.52 WIT.

Dijelaskan Wahju, peristiwa itu sendiri terjadi setiap 350 tahun sekali dan akan menjadikan daya tarik tersendiri karena GMT akan menjadi peristiwa yang sangat langka. BMKG sendiri sangat menyarankan bagi masyarakat untuk melihat kejadian langka tersebut dengan cara yang aman.

BMKG mengungkapkan, untuk melihat fenomena tersebut tidak berbahaya. Namun, akan menjadi berbahaya jika melihat langsung dengan durasi yang lama. Oleh sebab itu, bagi masyarakat yang tidak berada di lokasi GMT dan khawatir tidak bisa melihat dengan durasi yang lama, bisa menyaksikan secara langsung melalui livestreaming di situs BMKG (http://media.bmkg.go.id/hilal).

“GMT ini merupakan fenomena alam dimana kedudukan Matahari, Bulan, dan Bumi pada satu garis lurus. Dampak dari kejadian ini, sebagian Bumi akan terkena bayangan gelap bulan, sehingga tidak melihat matahari,” kata Wahju. (BeritaSatu.com)
Share this article :

Post a Comment

 
Support : Redaksi Jambi Pos | KONTAK KAMI | Pedoman Media
Copyright © 1998. JAMBIPOS ONLINE - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Admin Jambipos Online
Proudly powered by Jambipos